Aysor

802 kasus kriminal dimulai atas dasar penghinaan serius

2021 Perubahan KUHP RA tentang kriminalisasi penghinaan berat mulai berlaku pada tanggal 30 Agustus 2010. Menurut Pasal baru 137.1 yang ditambahkan ke KUHP RA, tindak pidana dianggap mengutuk atau menghina martabat seseorang dengan cara lain yang sangat tidak senonoh, materi yang mengandung tindakan tersebut, karena kegiatan publik, menggunakan teknologi informasi atau komunikasi atau menyebarluaskan mereka di depan umum untuk tampil secara teratur.

Untuk tujuan pasal ini, “aktivitas publik” berarti tindakan seseorang yang berhubungan dengan jurnalistik, aktivitas humas, pelaksanaan tugas resmi, pelayanan publik atau memegang jabatan publik, aktivitas publik atau politik.

Tindak pidana yang dimaksud dalam Pasal 137.1, Bagian 1 KUHP RA adalah pokok penyidikan berupa pengaduan pribadi, dan perbuatan-perbuatan yang dimaksud dalam Bagian 2 3, dalam ketertiban umum, yaitu adanya pengaduan adalah bukan syarat wajib untuk memulai penyelidikan pendahuluan.

Mempertimbangkan perlunya mengkaji proses praktik pidana baru dalam konteks kebijakan pidana umum, serta kepentingan masyarakat umum, atas instruksi Kejaksaan Agung RA Kejaksaan Agung menerima data jenis pidana tersebut. pergerakan. Setelah masuk, hingga 2022. untuk periode 1 April.

Dengan demikian, dari 938 bahan yang disiapkan selama periode tersebut, 802 dari 938 bahan yang disiapkan untuk penghinaan berat, 425 di antaranya dipidana berdasarkan Pasal 137.1, Bagian 1, dan 377 berdasarkan Bagian 2 atau 3 KUHP. : 621 kasus pidana, yakni sekitar 77,5%, diawali dengan sumpah serapah, dan 181 atau hanya 22,5% untuk penghinaan dengan ekspresi sangat cabul lainnya.

Apalagi, dalam 21 kasus kasus pidana, alasannya dicetuskan di media massa, dalam 285 kasus – dalam unggahan dan komentar pengguna jejaring sosial Internet, dan dalam 497 kasus – pengaduan pemohon (korban). Dengan kata lain, dalam kasus mayoritas yang sangat besar, orang-orang yang telah dihina dengan parah mengajukan pemeriksaan, berada dalam hubungan rumah tangga.

Dalam pengertian ini, perlu dicatat bahwa hanya dalam 2 kasus kriminal yang dimulai, penderitaan materiil yang melukai tubuh dikaitkan dengan seorang jurnalis, dalam 38 kasus kepada orang-orang yang terlibat dalam kegiatan politik, dan dalam 762 kasus kepada orang lain. Yang terakhir menyatakan bahwa, pertama-tama, tuduhan bahwa kriminalisasi tindakan tersebut dan permulaan kasus pidana dengan mereka ditujukan untuk penganiayaan yang tidak dapat dibenarkan terhadap kebebasan pers, kebebasan berbicara, atau orang-orang yang terlibat dalam kegiatan politik, atau tindakan tertentu. individu, tidak berdasar, untuk mempertahankan diri dari kritik.

Menurut hasil penelitian, dalam 2 kasus pidana yang diprakarsai berdasarkan Pasal 137.1 KUHP, jurnalis dihina berat, dalam 10 kasus kekuatan politik atau politik aktif, dalam 71 kasus pegawai negeri atau perwakilan pejabat negara. , dalam 198 kasus, pejabat senior pemerintah, dan dalam beberapa kasus, anggota keluarga mereka.

Selama periode tersebut, keputusan dibuat untuk menghentikan proses 171 kasus pidana yang dimulai berdasarkan Pasal 137,1 KUHP RA.

Sebanyak 160 orang didakwa dengan kasus yang sedang diselidiki atau sedang diselidiki, 131 di antaranya didakwa dengan sumpah serapah langsung, dan 29 dengan kualifikasi dan ekspresi yang sangat tidak senonoh lainnya. Apalagi tidak ada wartawan atau pejabat di antara orang-orang yang terlibat sebagai terdakwa, dalam 26 kasus pendukung kekuatan politik, pendukung, dan dalam kasus lain orang lain berstatus terdakwa. Diputuskan untuk menghentikan penuntutan pidana terhadap 108 orang atau tidak mengadili mereka.

2022 Per 1 April 2012, 48 kasus pidana terhadap 51 orang diajukan ke pengadilan dengan dakwaan, di mana 15 kasus terhadap 16 orang berdasarkan Pasal 137,1 Bagian 1 KUHP, dan 33 kasus terhadap 35 orang berdasarkan Pasal 2 KUHP. artikel yang sama, atau untuk melakukan tindakan yang diatur dalam Bagian 3. Enam kasus pidana telah divonis dalam 6 kasus, dan persidangan dalam kasus lain berlanjut.

Kejaksaan RA memandang perlu ditegaskan bahwa kriminalisasi perbuatan tersebut dan penuntutan pidana yang dilakukan oleh mereka tidak ditujukan untuk menggunakan mekanisme baru tambahan untuk mengkriminalisasi orang, tetapi pada ujaran kebencian dalam komunikasi publik, serta untuk memberantas ketegangan kriminal. dan mengurangi ketegangan publik.

Berdasarkan hal tersebut, Kejaksaan RA kembali menghimbau masyarakat untuk tidak menghina, menggunakan ekspresi berat dalam kehumasan, menjadikan ujaran kebencian sebagai norma public speech, dan berpedoman pada nilai-nilai koeksistensi dan solidaritas umum.

Jika Anda melihat kesalahan dalam teks, kirim pesan ke editor yang menyatakan kesalahan, lalu tekan Ctrl-Enter.

Salah satu perihal yang mampu anda menyaksikan pada tabel sgp adadlah togel hari ini hongkong yang keluar 2021 dari singapore pools. SGP Prize adalah tidak benar satu informasi bernilai yang bisa anda dapatkan bersama melihat tabel sgp. SGP Prize terhitung tercermin terhadap keluaran SGP yang ada tiap-tiap hari.

Keluaran SGP Hari ini pasti punya niat untuk sebabkan kamu dapat melihat data sgp bersama mudah. Tabel dt sgp yang menguntungkan ini bisa anda dapatkan secara gratis. Keluaran sgp udah ada sejak dulu dan konsisten kita rekap tiap-tiap hari untuk para pemain togel sgp.

Ada kalanya kamu dapat perlu togel hk 2022 dikala menjadi bermain togel singapore. Hal ini dapat anda dapatkan bersama dengan gampang bersama berkunjung ke web ini dan mulai melihat tabel dt sgp yang kami tawarkan.
Jika kamu mengidamkan menang maka kamu kudu menganalisis keluaran dt sgp berikut sehingga anda bisa melakukan prediksi.
Hongkong Pools udah menghasilkan keuntungan bagi para pemain di Indonesia. Keluaran sgp sudah menopang para pemain toto sgp untuk bermain lebih efektif hari ini. Untuk memandang pengeluaran sgp hari ini tentu anda bisa mendapatkannya secara gratis di website ini.