casino

AFL Blind all-inclusive memberikan kesempatan bagi tunanetra untuk memainkan permainan yang mereka sukai

Bridget Jolley selalu suka menonton AFL dan selalu ingin bermain, tetapi — hingga empat tahun lalu — dia tidak pernah memiliki kesempatan.

Wanita berusia 36 tahun dari Melbourne ini memiliki kondisi yang disebut aniridia, yang memengaruhi penglihatannya.

Pada Agustus 2017, Bridget menemukan sebuah postingan di media sosial yang menyerukan ekspresi minat untuk mengembangkan kompetisi peraturan Australia untuk orang-orang tunanetra atau tunanetra.

“Saya selalu tertarik [to play Aussie rules]tapi saya tidak pernah benar-benar bermain, sebagian karena visi saya, juga sebagian karena tidak banyak kesempatan untuk perempuan,” kata Bridget.

“Ini adalah pertama kalinya saya benar-benar memiliki kesempatan untuk bermain, yang merupakan bagian yang sangat besar [how] orang dapat terhubung ke olahraga yang sangat mereka sukai.”

Bridget selalu ingin bermain AFL, tetapi tidak melihat peluang sebelum dia menemukan AFL Blind.(ABC Sport/Siren Sport: Megan Brewer)

Bridget — yang bekerja dalam advokasi disabilitas dengan Women with Disabilities Victoria dan Youth Disability Advocacy Service — adalah satu-satunya wanita di timnya, the Bombers. Dia juga kapten tim.

“Saya cukup bangga menjadi kapten tim saya dan memiliki persahabatan di dalam tim dan pesan dari orang lain yang menghargai dukungan, dan mendapatkan kesempatan untuk bermain.

“Sudah jelas apa arti olahraga ini bagi orang lain juga.

“Kami membuat orang bepergian sejauh ini untuk bermain [including from interstate] dan ini menunjukkan bahwa itu adalah sesuatu yang sangat disukai banyak orang. Sangat menyenangkan menjadi bagian dari itu,” kata Bridget.

Game inklusif

Pengalaman bukanlah persyaratan untuk bermain AFL Blind.

Apakah Anda memiliki banyak pengetahuan tentang AFL Blind atau tidak, tidak masalah. Ini adalah komunitas yang sangat reseptif, kata Bridget.

Courtney – yang memiliki kondisi yang disebut coloboma of the iris – setuju. Pelatih atletik berusia 19 tahun itu menemukan AFL Blind setelah melihat temannya bermain di Instagram.

Courtney menemukan AFL Blind di media sosial dan mengatakan dia menyukainya.(Disediakan: Nerissa Byrne)

“Saya sudah bermain untuk Bulldogs sejak Juli dan saya menyukainya,” katanya.

“Semua orang hanya saling mendukung.”

Dengan kondisi yang disebut retinitis pigmentosa, Penny, 34, dari Melbourne bermain di tim Bulldogs bersama Courtney.

Penny adalah pekerja sosial berkualitas yang pekerjaannya berfokus pada inklusi disabilitas dalam olahraga. Dia pertama kali mulai bermain untuk tim wanita AFL arus utama di Bundoora.

“Saya memiliki pengalaman yang sangat hebat [at Bundoora] tapi, hanya dengan anak kecil dan apa yang tidak, itu agak rumit,” jelasnya.

“Saya memiliki seorang kolega yang bermain untuk Essendon, dan dia menyarankan saya untuk turun dan bermain musim ini. Jadi, saya datang ke Come and Try Day dan mencobanya, dan saya tidak melihat ke belakang sejak itu,” kata Penny. .

Penny bermain untuk tim wanita AFL arus utama di Bundoora sebelum bergabung dengan Bulldogs.(ABC Sport/Siren Sport: Megan Brewer)

Sementara jumlah pemain wanita meningkat dua kali lipat dalam setahun terakhir, masih ada lebih dari 40 pria tetapi hanya enam wanita yang bermain AFL Blind.

Penny dan Courtney adalah satu-satunya dua wanita di tim Bulldogs, dan mereka merasa didukung dan dilibatkan. Bagi pasangan itu, inklusivitas itu lebih dari sekadar disambut dalam olahraga yang didominasi pria.

“Semua orang mengalami hal yang sama atau serupa, jadi kita semua tahu apa yang sedang kita alami,” kata Courtney.

Pengalaman bersama itu membuat persahabatan yang kuat di antara semua tim.

Game dimainkan di dalam ruangan di lingkungan yang terkendali, untuk memungkinkan pemain memanfaatkan pendengarannya.(Disediakan: Nerissa Byrne)

“Itu berarti segalanya. Ada ketegangan di lapangan, tapi kami memeluk tim lain ketika kami naik dan turun selama perempat dan tos dan memberi selamat dan berharap orang-orang baik,” kata Penny.

Untuk semua pelukan dan tos, Courtney mengatakan itu tidak berarti mereka menganggap permainan mereka kurang serius.

“Ini sama, jika tidak lebih, intens dari AFL.”

Adaptasi untuk membuat aturan Aussie dapat diakses

AFL Blind diluncurkan pada tahun 2018, dengan permainan dimainkan di Action Indoor Sports di Tullamarine, Melbourne.

Kompetisi ini terbuka untuk pemain berusia 14 tahun ke bawah, dengan empat tim di liga termasuk Hawthorn Hawks, St Kilda Saints, Bulldogs, dan Bombers.

Tim Hawthorn dan St Kilda diasosiasikan dengan klub AFL, sedangkan Bombers dan Bulldogs tidak.

Bulldog bersaing melawan Hawks, Saints, dan Bombers.(Disediakan: Nerissa Byrne)

Ada beberapa perbedaan antara AFL Blind dan AFL, termasuk aturan yang diadaptasi untuk penandaan, tekel, dan penilaian.

Pemain jatuh ke dalam tiga klasifikasi berbeda:

  • Klasifikasi A adalah untuk pemain yang buta total
  • Klasifikasi B adalah untuk pemain yang memiliki penglihatan terbatas tetapi menggunakan pendengaran sebagai indra pelacakan utama mereka
  • Klasifikasi C adalah untuk pemain yang memiliki penglihatan terbatas tetapi menggunakan penglihatan sebagai indera pelacakan utama mereka

Pemain memakai gelang dengan warna berbeda tergantung pada klasifikasi mereka, yang membantu wasit memimpin pertandingan.

Sementara tim dapat terdiri dari campuran pemain di seluruh klasifikasi, di lapangan, mereka harus memiliki satu pemain dengan klasifikasi A per tim, tiga pemain dengan klasifikasi B, dan dua pemain dengan klasifikasi C.

Bola memiliki bel di dalamnya, sehingga pemain dapat melacaknya melintasi lapangan dan ada orang yang berdiri di belakang gawang yang membunyikan bel, sehingga pemain tahu ke mana harus membidik. Ada juga deskripsi audio untuk semua game.

Permainan AFL Blind terlihat dan terasa seperti Peraturan Australia tradisional, dengan sedikit penyesuaian pada peralatan.(Disediakan: Nerissa Byrne)

AFL Blind adalah campuran jenis kelamin, dan pemain juga tidak harus mengidentifikasi jenis kelamin tertentu untuk bermain.

“Ini adalah kesempatan yang sangat bagus bagi mereka yang trans dan beragam gender, di mana Anda tidak diklasifikasikan berdasarkan gender untuk bermain,” kata Bridget.

Yang penting, meskipun ada perubahan peraturan yang dirancang untuk membantu pemain mendengar permainan, penonton masih bisa bersorak seperti di permainan lainnya.

“Ketika mereka berkembang [AFL Blind]mereka ingin mencoba dan menjaga semangat dan keterlibatan penonton sebanyak mungkin,” kata Bridget.

AFL Blind menarik banyak orang, dengan penonton sering berbaris di sekeliling lapangan.(Disediakan: Nerissa Byrne)

“Menyenangkan karena kami mendapatkan banyak anggota keluarga yang datang, dan para pemain yang dulu bermain kadang-kadang akan datang dan menyemangati tim tempat mereka dulu bermain.”

Cacat, jenis kelamin dan olahraga

Saat tumbuh dewasa, Bridget menemukan tidak banyak pilihan baginya untuk berolahraga. Selain itu, katanya, penyandang disabilitas sering kali diberi tahu bahwa terlalu sulit untuk mengakomodasi kebutuhan mereka.

Ada banyak, ‘Kamu tidak perlu khawatir tentang olahraga’ atau itu terlalu sulit.

“Tidak banyak kesempatan. Saya punya tiga saudara kandung dan mereka semua bermain tenis saat tumbuh dewasa dan saya tidak melakukannya karena itu terlalu sulit,” kata Bridget.

Sepak bola memiliki pager elektronik di dalamnya untuk menghasilkan suara yang cukup keras bagi pemain untuk melacak bola. (Disediakan: Nerissa Byrne)

Di ruang disabilitas, Bridget mengatakan ada juga ketidakseimbangan antar gender.

“Terkadang saya berpikir, bagi sebagian orang, jika Anda laki-laki dan benar-benar ingin melakukannya dengan disabilitas, orang mungkin akan berkata, ‘Dia benar-benar ingin melakukannya, jadi kami akan mencoba dan menciptakan peluang itu’ atau sebaliknya. jika Anda seorang gadis yang mampu.

“Ketika Anda masuk ke interseksionalitas, saya pikir orang akan melihatnya sebagai alasan ganda mengapa Anda tidak ingin mengejarnya.”

Bridget mengatakan sering ada anggapan bahwa, hanya karena seseorang cacat, itu berarti mereka tidak dapat melakukan hal-hal fisik tertentu seperti yang dilakukan orang berbadan sehat, atau bahwa mereka tidak dapat bermain sepak bola dengan kecepatan yang sama.

“[Blind people] tidak bisa melihat dengan baik, tapi cara permainan dilakukan, itu tidak berarti mereka tidak bisa memindahkan bola dengan cepat atau berlari cepat, itu hanya berarti bahwa mereka mungkin tidak selalu melihat apa yang mereka hadapi,” dia berkata sambil tertawa.

“Kecacatan berdampak pada kita, dan itu berdampak pada cara kita bermain olahraga, tetapi tidak selalu seperti yang dipikirkan orang.”

Ketiga wanita ini sepakat bahwa penyandang disabilitas memiliki passion yang sama dengan orang yang berbadan sehat dalam hal berolahraga.

“Kami hanya atlet dan kami ingin bersenang-senang, kami ingin terlibat dalam tim, dan setiap penyandang disabilitas Australia memiliki hak itu,” kata Penny.

ABC Sport bermitra dengan Siren Sport untuk meningkatkan jangkauan olahraga wanita Australia.

Julie Dickson adalah penulis lepas yang tinggal di Melbourne. Dia sedang belajar Sarjana Psikologi (Honours) di Universitas Deakin dan baru-baru ini magang di ABC Sport.

Untuk Kamu yang tengah menyangsikan keahlian berasal dari https://livesteaua.com/toto-hk-lanzamiento-de-hk-loteria-de-hong-kong-hk-data-dina-iki/ sampai kita anjurkan bikin lihat Youtube para data Ahli Perkiraan yang sanggup menciptakan profit yang besar. Janganlah lewati analisa para Ahli itu dalam menciptakan keluaran HK yang sanggup kamu maanfaatkan buat memasang nilai togel Hongkong di Bandar Togel online yang kamu mainkan.

Kala melaksanakan game togel Hongkong Janganlah tidak cukup https://clavisjournal.com/datos-de-sgp-emision-de-sgp-singapur-togel-salida-de-sgp-esta-noche-2021/ bikin mengecek keluaran Dari bandar togel online yang kamu mainkan. Perihal ini hendak membetulkan kamu buat https://microgaming.link/microgaming-microgaming-slot-demo-gacor-situs-slot-online/ sementara laksanakan game tunggal SGP Hari Ini bersama dengan bersama dengan mereka.