Aysor

Alternatif aliansi dengan Rusia adalah Turki, yang merupakan ancaman utama bagi keberadaan rakyat Armenia untuk hidup mandiri Sharmazanov

Anggota Badan Tertinggi RPA Eduard Sharmazanov menulis di halaman Facebook-nya

“Sampai pemikiran politik kita menyadari beberapa kebenaran sederhana, kereta tidak akan bergerak.”

Apa penyebab utama ketegangan di wilayah pasca-Soviet?

NATO Barat ingin menciptakan dunia yang bersatu dan itulah sebabnya mereka mengorganisir “sarang ketegangan”, “revolusi warna” di sepanjang perbatasan Rusia, dan jika mungkin, memberlakukan rezim anti-Rusia.

Dalam pengertian klasik, tidak ada konflik Rusia-Ukraina, tetapi ada konflik Rusia-Barat, yang ujungnya tidak mungkin.

Barat berbicara tentang kedaulatan Ukraina, tetapi telah menyia-nyiakan kedaulatannya, menjadikannya pengikut.

Setidaknya konyol untuk menyebut “rasionalisasi” total negara-negara Eropa Timur sebagai kedaulatan. Mereka adalah pendukung kedaulatan dan kemerdekaan, biarkan mereka mendukung kemerdekaan Artsakh. Mereka berjuang melawan intervensi, biarkan mereka melawan intervensi Turki di Siprus.

Gelembung propaganda berikutnya adalah bahwa Armenia seharusnya tidak mendukung Barat atau Rusia dalam konflik ini. Sekarang bukan tahun 1990-an atau awal tahun 2000-an. Pada saat itu, Rusia bekerja sama secara mendalam dengan NATO dan Barat.

Sekarang mereka adalah pihak dalam konflik langsung, dan Armenia masih berpikir apakah akan mendukung penjamin keamanan Artsakh atau tidak.

Lagi. Ada kekuatan politik (dekat dengan Nikolai) yang secara langsung mempropagandakan anti-Rusia.

Ini tidak mudah, tetapi pilihan harus dibuat. Jika tidak, orang lain akan membuat pilihan itu alih-alih Armenia.

Saya telah mengatakan ribuan kali bahwa aliansi dengan Rusia tidak memiliki alternatif. Alternatifnya adalah Turki, yang merupakan ancaman utama bagi keberadaan dan kehidupan mandiri rakyat Armenia.”

Jika Anda melihat kesalahan dalam teks, kirim pesan ke editor yang menyatakan kesalahan, lalu tekan Ctrl-Enter.


Sumber : Togel Singapore