Armenia

Apa yang kami lakukan bukanlah tindakan, itu adalah reaksi terhadap situasi di sekitar Artsakh. Orang-orang muda mogok makan

Sinyal yang menentukan yang membawa kita ke langkah ini adalah pernyataan terkenal dari Majelis Nasional Artsakh. Arthur Avagyan, seorang peserta dalam perang 44 hari, yang melakukan mogok makan, menyatakan hal ini hari ini, 18 April, dalam percakapan dengan NEWS.am di Freedom Square. Peserta perang Nver Kirakosyan juga melakukan mogok makan bersamanya.

“Sebelumnya ada kekhawatiran, pengumuman, tapi menurut kami yang paling berpengaruh adalah pernyataan dalam arti dan ruang lingkupnya,” katanya seraya menambahkan bahwa itu adalah pernyataan yang sangat serius dan harus ditanggapi secara memadai.

“Tidak cukup hanya berbagi kekhawatiran dengan teman, membuat penilaian tentang hal itu di pub, memakai jubah hakim di Facebook, menilai ini, menghakiminya, tidur,” kata Arthur.

Menurutnya, langkah mereka ini terutama ditujukan kepada para pemuda, tanpa terkecuali rekan-rekan sebangsa lainnya, yang khawatir karena mereka memiliki potensi besar, kecerdasan, tetapi pada saat itu kekuatan itu diberikan begitu saja untuk menenangkan diri.

“Patriotisme, tanah air adalah nilai mutlak. “Kami mewujudkan keprihatinan itu, konsekuensi dan akibat yang mungkin terjadi pada akhir dari semua ini, itu akan menjadi pengulangan buruk sejarah yang kami miliki, itu akan menjadi masalah identitas nasional yang sangat serius,” kata Arthur. yang mereka lakukan bukanlah tindakan, itu adalah reaksi, mereka tidak akan memberikan penilaian geopolitik, siapa yang salah, siapa yang benar, tetapi mereka mengatakan ada tindakan, tindakan itu harus dijawab dengan cara Arya.

Nver Kirakosyan pertama-tama meminta untuk tidak memanipulasi partisipasi mereka dalam perang, yang hanya memberinya hak moral untuk menyuarakan posisinya dalam beberapa masalah. “Mari kita bicara sebagai inkarnasi perhatian. Kami telah mengumumkan mogok makan, yang ditujukan untuk kaum muda. Artinya adalah untuk keluar dari koma. Harus ada reaksi yang memadai terhadap situasi di sekitar Artsakh. Menurut kami, situasinya ekstrem.”

Arthur Avagyan mengatakan bahwa otoritas ini dan aktivitas kompleks mereka bertentangan dengan keprihatinan mereka, tetapi tujuan mereka adalah memberi tahu kaum muda bahwa mereka harus merespons situasi secara memadai.

Sebelumnya, Armenian News-NEWS.am melaporkan bahwa Arthur Vanetsyan, pemimpin faksi “Saya mendapat kehormatan”, mengumumkan peluncuran protes tanpa batas waktu di Lapangan Kebebasan. Sebelum itu, Serob Gasparyan, saudara Rustam Gasparyan, komandan detasemen “Macan Tutul Hitam”, yang tewas dalam perang Artsakh selama 44 hari, telah memulai aksi duduk di Lapangan Merdeka.

Kemudian, peserta perang 44 hari Nver Kirakosyan dan Arthur Avagyan mengumumkan mogok makan tanpa batas waktu.


Sumber : Keluaran SGP