Aysor

Botox atau perang melawan kerutan Siapa yang menang Apa manfaat dan bahaya dari prosedur kosmetik ini?

Dalam beberapa tahun terakhir, terapi botulinum, salah satu prosedur terapi kosmetik paling populer, telah menjadi sangat populer.

Dalam tata rias, Botox digunakan untuk menghilangkan kerutan di wajah, munculnya kerutan tersebut karena adanya pergerakan otot-otot wajah.

Botox biasanya disuntikkan secara intramuskular ke otot-otot wajah. Mereka sementara “terputus”, penerimaan impuls saraf hilang. Botox terutama digunakan untuk menghilangkan kerutan intra-mata, kerutan di sekitar mata (“cakar angsa”), kerutan di sekitar mulut, kerutan horizontal di dahi.

Prosedur kosmetik ini tersedia secara luas, tetapi wanita, selain manfaatnya, harus menyadari risikonya sebelum melakukan prosedur ini.

Apa yang dikatakan ahli kosmetik terkenal tentang Botox dan terapi botulinum, apa yang mereka rekomendasikan untuk dilakukan untuk mengurangi risiko, secara umum, apakah layak menggunakan metode ini?

Pertama-tama, Anda harus tahu bahwa Botox adalah obat berdasarkan toksin botulinum, dan toksin botulinum adalah racun terkuat asal organik, itu adalah neurotoksin, yaitu melumpuhkan sel-sel saraf dan dengan demikian menghentikan transmisi sinyal mereka ke otot. Sifat kelumpuhan sel saraf ini juga digunakan dalam tata rias sebagai metode menghaluskan kerutan.

Botulotoxin digunakan dalam pengobatan untuk mengobati sejumlah penyakit yang ditandai dengan otot yang terlalu aktif: demensia, pasca stroke, cedera tulang belakang, dll.

Dalam tata rias, di bidang kedokteran estetika, botulotoxin telah digunakan lebih aktif sejak tahun 1990-an, dan menjadi lebih luas di tahun 2000-an.

Botox dianggap sebagai salah satu metode yang paling populer dan diminati di bidang tata rias saat ini, tetapi kelemahan terbesarnya adalah meskipun bekerja dengan cepat, hasilnya sangat cepat hilang, tetapi hasilnya sebenarnya jangka pendek. Setelah 6 bulan efeknya hilang, kerutan “kembali”, ada kebutuhan untuk mengulangi intervensi. Dalam hal ini, wanita harus mempertimbangkan apakah perlu menggunakan Botox, yang didasarkan pada racun organik terkuat setiap enam bulan, terutama mengingat fakta bahwa sering menggunakan obat apa pun, bahkan yang tampaknya tidak berbahaya, penuh dengan efek samping yang tidak diinginkan.

Salah satu risiko besar dianggap sebagai ahli kosmetik non-profesional. Sepintas, Botox hanyalah suntikan intramuskular, itu “tidak mewakili” sesuatu yang rumit. Faktanya, ahli kecantikan atau dokter palsu yang tidak memiliki kualifikasi yang sesuai dapat menyebabkan kerusakan permanen pada kesehatan dan penampilan manusia jika injeksi intramuskular tidak dilakukan dengan benar atau dosis obat tidak dipilih dengan benar.

Ada banyak kasus ketika kecanduan kulit atau ptosis terjadi setelah penggunaan Botox. Itulah mengapa sangat mungkin untuk menunjukkan pendekatan individual kepada setiap pasien, dengan mempertimbangkan semua indikasi dan kontraindikasi.

Botox dikontraindikasikan untuk ibu hamil dan menyusui, Botox tidak digunakan dalam kasus reaksi imun dan alergi, dalam kasus penyakit virus atau eksaserbasi penyakit kronis, dalam kasus infeksi saluran pernapasan akut, penyakit, kanker, herpes, miopia. Ada kontraindikasi lain, jadi sebelum intervensi kosmetik ini perlu menjalani pemeriksaan yang tepat dan menyeluruh.

Suntikan botox dapat menyebabkan efek samping Yang paling umum adalah ptosis: ketergantungan kulit dan otot, pembengkakan, alergi, ekspresi wajah “membatu” atau hilangnya fitur wajah, kelainan bentuk, mulut bengkok, dll.

Adapun keuntungan dari terapi botulinum, seperti yang telah disebutkan, salah satu yang pertama adalah efek cepat, prosedur tanpa rasa sakit durasi agak cepat – 15-20 menit, ketersediaan dari segi harga , tentu saja, efek estetika, wanita itu terlihat lebih muda.

Sangat penting untuk mengikuti beberapa aturan setelah menggunakan Botox untuk menghindari konsekuensinya.

Setelah injeksi Botox, ambil posisi horizontal selama beberapa jam, jangan berbaring, jangan menggantung kepala, selama 7 hari setelah injeksi, tidak disarankan pergi ke kolam renang, mandi, mengambil solarium, penyamakan buatan . Anda harus menghindari pergi ke gym selama beberapa hari, latihan aktif, aktivitas fisik, jangan minum alkohol selama 7 hari setelah injeksi.

Dan sekarang, kutipan dari ahli kosmetik terkenal, konsultan Valeria Propatilo “Anti-kecantikan Apa yang membuat para ahli kosmetik diam? dari buku terlaris. Dalam bukunya, spesialis merujuk pada terapi nabotoksin botulinum.

«․․․ Mitos 85 Suntik botox bisa dilakukan di rumah

Tidak, tidak, sekali tidak. Suntikan “mempercantik” tidak boleh diberikan di rumah, jika hanya karena reaksi selanjutnya dapat diekspresikan dengan cara yang berbeda, bahkan menyebabkan syok anafilaksis, yang merupakan jenis reaksi alergi. Tidak ada ahli kecantikan yang menghargai diri sendiri yang akan melakukan prosedur “bawah tanah” seperti itu, jadi ketika Anda membaca pengumuman seperti itu, jangan pikirkan tentang menghemat uang, tetapi tentang kualifikasi sebagai “spesialis”. Botox adalah intervensi yang agak rumit, yang harus dilakukan oleh seorang profesional dalam kondisi yang sesuai. Botox bukanlah obat yang bisa dibawa dalam tas. Sebaiknya disimpan di lemari es ».

«․․․ Mitos 88 Botox benar-benar aman

Klaim semacam itu hanya dapat dilakukan oleh orang yang kepadanya menguntungkan untuk menjual jasanya. Izinkan saya mengingatkan Anda bahwa Botox didasarkan pada racun yang sangat kuat, toksin botulinum, para dokter mengklaim bahwa efek toksin ini belum sepenuhnya dipelajari hingga saat ini.

Para ilmuwan belum mencapai kesepakatan umum tentang bagaimana toksin botulinum mempengaruhi sistem tubuh kita, apa efeknya pada berbagai organ ».

«․․․ Mitos 89 Botox menghilangkan semua kerutan

Tentu saja ini adalah metode “paling sederhana” untuk menghilangkan kerutan dalam sekejap. Lakukan injeksi, 48, bahkan dalam hitungan jam kerutan hilang, seolah-olah dengan bantuan tongkat ajaib.

Tapi, pertama, injeksi Botox hanya menghilangkan kerutan di wajah, dan tidak berdaya melawan kerutan dalam yang berkaitan dengan usia. Kedua, Botox praktis tidak efektif melawan kerutan di pipi dan dagu, yang disebabkan bukan oleh kerja otot-otot wajah, tetapi karena penuaan kulit.

kan Tentu saja, produsen Botox dan analognya telah menetapkan dosis “aman” untuk setiap bagian tubuh, dalam satuan ekspresi, tetapi, bagaimanapun, bahkan jeruk mempengaruhi kita masing-masing secara berbeda. Yang satu bisa makan satu kilogram jeruk sekaligus, dan yang lain bisa menderita alergi bahkan setelah makan satu kilogram.

Ingatlah bahwa tidak ada yang bisa menjamin bahwa toksin botulinum tidak akan mulai “berjalan” dari otot-otot wajah ke bagian lain dari tubuh kita.

kan Jika semuanya berjalan dengan baik, Anda akan merasakan hasil Botox dalam beberapa jam. Akan menjadi hal yang tidak biasa bagi sebagian orang untuk berhenti “merasakan” wajah mereka atau bagian tertentu darinya. Setelah 2-3 hari otot-otot wajah akan melemah, dan hasil maksimal akan terasa setelah 1-2 minggu. Selama waktu ini racun akhirnya akan “memenangkan” anggota tubuh yang gugup, Anda akan mulai mengagumi diri sendiri.

Tapi, apa pun yang Anda katakan, itu adalah stres bagi organisme. kan Seluruh proses pemulihan memakan waktu 3-6 bulan. Hasil injeksi Botox terlihat selama periode ini. Dan setelah 6 bulan kerutan akan kembali, banyak yang akan “bertarung” lagi dengan kerutan di wajah mereka.

Suntikan botox memiliki efek sementara dalam memerangi keriput, dan bagi sebagian orang itu umumnya tidak efektif, karena seseorang, misalnya, mungkin memiliki ketidakpekaan individu terhadap Botox. Dan yang paling menyakitkan adalah kerutan “kompensasi” baru bisa muncul di wajah atau di wajah. Alih-alih otot-otot wajah yang lumpuh, otot-otot yang berdekatan mulai bekerja secara aktif, “alih-alih meniru kerutan kecil, yang baru mungkin muncul, yang bisa jauh lebih dalam.”

Jika Anda melihat kesalahan dalam teks, kirim pesan ke editor yang menyatakan kesalahan, lalu tekan Ctrl-Enter.


Sumber : Togel Singapore