168

Denda pengadilan editor First Channel Marina Ovsyannikova 30.000 rubel





politik

Denda pengadilan Editor Saluran Pertama Marina Ovsyannikova 30.000 rubel (video)

Suara Amerika

Pengadilan menjatuhkan denda 30.000 rubel kepada Marina Ovsyannikova, editor First Channel, yang melakukan aksi anti-perang selama siaran langsung program “Vremya”, lapor Reuters.

Meninggalkan gedung pengadilan, Ovsyannikova mengatakan bahwa dia ingin berterima kasih kepada semua orang atas dukungan mereka. “Ini adalah hari-hari yang sangat sulit dalam hidup saya. Saya menghabiskan dua hari tanpa tidur. Interogasi berlangsung lebih dari 14 jam. Saya tidak diizinkan untuk berkomunikasi dengan keluarga atau teman saya. “Saya tidak diberi bantuan hukum apa pun.” Dia berjanji akan memberikan komentar yang lebih rinci segera.

Harus diingat bahwa selama siaran malam program Saluran Pertama “Vremya”, yang disiarkan langsung, pada Senin malam, seorang wanita masuk ke studio saat sedang mengudara. Belakangan ternyata itu adalah editor program Marina Ovsyannikova. Dia berdiri di belakang pembawa acara “Vremya” Ekaterina Andrea, yang terus membaca teks program. Ovsyannikova memegang poster dengan tulisan “Hentikan perang, jangan percaya propaganda, Anda dibohongi di sini.” Dia berteriak, “Hentikan perang, bukan seruan perang.” Setelah itu, sutradara program “Vremya” menghentikan siaran dengan materi yang sudah disiapkan sebelumnya.

Diketahui bahwa sebelum tindakan Ovsyannikova tweeted menyebarkan pesan video, di mana dia menggambarkan invasi ke Ukraina sebagai kejahatan, menyebut Rusia negara agresor, dan Vladimir Putin bertanggung jawab atas agresi ini. Ovsyannikova menyerukan “penghentian segera perang saudara” dan untuk pergi ke demonstrasi tanpa takut apa pun. “Mereka tidak akan bisa menahan kita semua,” katanya.

Dalam pidatonya, Ovsyannikova mengatakan.

“Sayangnya, dalam beberapa tahun terakhir saya telah bekerja untuk Saluran Pertama, mengkhotbahkan Kremlin. Dan sekarang aku sangat malu. Saya malu bahwa saya membiarkan diri saya berbaring di TV. Saya malu bahwa saya membiarkan Rusia menjadi zombie. Kami diam pada tahun 2014, ketika semua ini baru saja dimulai. Kami tidak pergi ke rapat umum ketika Kremlin meracuni Navalny. Kami hanya menyaksikan rezim ini diam-diam. “Dan sekarang seluruh dunia telah memunggungi kita. 10 generasi masa depan kita tidak akan dibersihkan dari rasa malu perang saudara ini,” kata Ovsyannikova dalam pesannya.

Seruan Ovsyannikova untuk bertindak telah menyebar luas di jejaring sosial. Dalam pesan video pada Senin malam, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berterima kasih kepada Ovsyannikova dan orang Rusia lainnya yang berperang.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menggambarkan tindakan Ovsyannikova sebagai “hooliganisme”, mencatat bahwa kemungkinan hukumannya tidak berada dalam yurisdiksi Kremlin. Ketua Duma Negara Rusia Volodin, sebaliknya, menyerukan hukuman terberat bagi Ovsyannikova.

Komite Investigasi sedang melakukan penyelidikan awal terhadap editor Marina Ovsyannikova. Menurut Pavel Chikov, kepala organisasi hak asasi manusia “Agora”, Ovsyannikova dibawa ke kantor polisi Ostankino di tempat.

Sebuah kasus pidana dapat dilembagakan berdasarkan artikel terbaru dalam KUHP, yang memberikan hukuman untuk “dengan sengaja mengungkapkan informasi palsu tentang penggunaan angkatan bersenjata Federasi Rusia.” Ovsyannikova bisa menghadapi hukuman 15 tahun penjara.


Sumber : Togel SGP