168

Invasi angkatan bersenjata Azerbaijan yang jaya adalah kelanjutan logis dari kebijakan kriminal negara negara itu Ombudsman RA





Invasi angkatan bersenjata Azerbaijan yang jaya adalah kelanjutan logis dari kebijakan kriminal negara negara itu Ombudsman RA

Pembela Hak Asasi Manusia Republik Armenia Kristine Grigoryan memposting pengumuman di halaman Facebook-nya, di mana dia merujuk pada situasi di Askeran. Postingan tersebut mengatakan

“Serbuan angkatan bersenjata Azerbaijan hari ini ke desa Parukh di wilayah Askeran Republik Artsakh adalah kelanjutan logis langsung dari kebijakan negara kriminal Azerbaijan.

Perilaku ini, yang melanggar semua norma hukum internasional yang terkenal, berlanjut selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan dengan berbagai tindakan tekanan, intimidasi terhadap penduduk Artsakh, menciptakan kondisi yang tak tertahankan untuk kehidupan normal. Invasi ini adalah bukti lain dari fakta bahwa penargetan penduduk sipil Khramort dan desa-desa lain selama berminggu-minggu tidak memberikan hasil yang diinginkan, orang-orang tidak meninggalkan tanah air mereka, jadi Azerbaijan menerapkan perilaku yang benar dan melakukan provokasi. .

Adalah fakta yang memalukan bahwa kebijakan pembersihan etnis terhadap rakyat Artsakh adalah prioritas negara Azerbaijan, di mana kewajiban hukum internasional yang dilakukan oleh negara itu disubordinasikan, tanda tangan di bawah kewajiban hukum yang dilakukan olehnya dilanggar.

Keheningan “canggung” masyarakat internasional atas pencatatan pelanggaran hak asasi manusia di Artsakh belum dibarengi dengan tindakan nyata yang ditujukan untuk memperbaiki keadaan. Dan orang-orang di Artsakh memiliki hak yang sama seperti di bagian lain dunia.

“Saya mengutuk keras perilaku kriminal Azerbaijan dan menyerukan organisasi dan aktor hak asasi manusia untuk bertindak menghentikan kebijakan genosida terhadap rakyat Artsakh ini.”

Perlu diingatkan bahwa pada tanggal 24 Maret angkatan bersenjata Azerbaijan melanggar garis kontak di Artsakh dan bergerak ke arah desa Parukh di Askeran. Wanita dan anak-anak dievakuasi dari desa Khramort. Belakangan, Markas Besar Informasi Artsakh melaporkan bahwa situasi di arah pemukiman Parukh-Khramort di wilayah Askeran berada di bawah kendali pasukan penjaga perdamaian Rusia yang ditempatkan di Republik Artsakh. “Sebagai hasil dari negosiasi dan langkah-langkah keamanan tambahan, pergerakan angkatan bersenjata Azerbaijan saat ini ditangguhkan di wilayah kami, tetapi musuh belum kembali ke posisi awal.”


Sumber : Togel SGP