Armenia

Johnson telah membuat marah para politisi Eropa dengan membandingkan situasi di Ukraina dengan Brexit

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah dikritik karena membandingkan perjuangan Ukraina melawan tindakan Rusia dengan penduduk Inggris, ketika yang terakhir memilih Brexit, BBC melaporkan.

Berbicara di Konferensi Musim Semi Partai Konservatif di Blackpool pada hari Sabtu, dia mengatakan Inggris, seperti Ukraina, memiliki naluri untuk “memilih kebebasan” dan mengutip 2016 sebagai “contoh terbaru”. Memilih untuk meninggalkan UE.

“Saya tahu bahwa naluri orang-orang di negara ini, serta orang-orang Ukraina, selalu memilih kebebasan. Saya dapat membawakan Anda satu atau dua contoh terkenal. Ketika orang-orang Inggris baru-baru ini memilih mendukung Brexit dalam jumlah besar, saya tidak berpikir itu terjadi karena mereka memusuhi orang asing. “Karena mereka ingin bebas, bertindak berbeda, dan agar negara ini bisa mengatur dirinya sendiri,” kata Boris Johnson.

Ungkapan ini telah membuat marah para politisi di Inggris Raya dan Eropa.

Secara khusus, mantan Presiden Dewan Eropa Donald Tusk menyebut pidato Johnson menghina.

Sementara itu, Lord Barwell yang konservatif mengatakan bahwa pemungutan suara referendum “tidak dapat dibandingkan dengan cara apa pun dengan risiko kematian dalam perang,” dan pemimpin Demokrat Liberal, Sir Ed Davey, mengatakan itu adalah “penghinaan” terhadap orang-orang Ukraina.


Sumber : Keluaran SGP