Aysor

Kita membutuhkan kemauan untuk memperjuangkan iman kita, untuk menanggung kesulitan untuk tanah air, sehingga kita dapat dibangkitkan setelah itu, karena jalan kemuliaan melewati Salib. Pemimpin Keuskupan Artsakh

Pesan Primata Keuskupan Artsakh Gereja Apostolik Armenia, Uskup Vrtanes Abrahamyan, pada Hari Kebangkitan

“Mengapa kamu mencari yang hidup, yang mati, bukan di sini, tetapi yang telah bangkit?” (Lukas 24:5-6)

Pengumuman malaikat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan belum pernah terjadi sebelumnya ini berasal dari gua soliter makam Juruselamat dan menyebar dengan kekuatan luar biasa ke seluruh dunia selama berabad-abad dan ribuan tahun.

Bersukacita dalam pesan Malaikat yang diberikan kepada para wanita yang diurapi ini, kita semua bersatu hari ini pada malam Kebangkitan Tuhan kita Juruselamat Yesus Kristus, lebih dikenal dengan nama Lentera yang indah. Setelah perampasan sukarela selama masa Prapaskah setelah proses pertobatan kami tiba di tujuan yang kami dambakan sebelumnya, dengan sepenuh hati konten masuk.

Bagaimana reaksi hati kita sekarang terhadap berita Kebangkitan? Kita sekarang berbicara tentang kemenangan hidup atas kematian, dan dua hari yang lalu kita berdiri di hadapan Kristus yang Tersalib.” Para imam kepala dan para prajurit orang-orang sama-sama menghukum mati Dia Dia mati. Darah mengalir dari sisinya, teman-temannya yang setia membaringkannya di kuburan yang dingin, tetapi tidak ada batu yang tersisa di jalan.

Tersembunyi dalam realitas kebangkitan adalah kuasa yang membuat Kekristenan menjadi jalan kebenaran yang layak yang diberkahi dengan kuasa untuk mencakup seluruh dunia.

Jika orang-orang Kristen mula-mula tidak percaya dengan teguh pada Kebangkitan Kristus, mereka pasti sudah lama hilang, tetapi iman kepada Hewan telah membuat mereka tetap hidup sampai hari ini. Dengan kekuatan keyakinan itu, mereka mampu menjungkirbalikkan seluruh dunia kafir. Bukan hanya doktrin Kristus, tetapi juga kuasa-Nya sendiri, kuasa penenggelaman kematian-Nya, yang membuat para nelayan dan pengrajin menjadi murid-murid yang setia dan mengasihi para Rasul sampai mati.

Orang-orang kami adalah salah satu yang pertama merasakan realitas Kebangkitan, untuk menemuinya sebagai sebuah bangsa dan dalam perjalanan sejarahnya lebih lanjut menunjukkan bahwa ia telah menjadi umat yang Bangkit. Namun sayangnya, ia sering kali tidak menganut ajaran Yang Bangkit, ketika ia mengalami banyak kerugian dan kekurangan, barulah ia ingat bahwa ada kekuatan luar biasa yang tersembunyi di dalam dirinya, dan ia beralih ke kekuatan itu lagi, berdiri dan diselamatkan dari kehancuran terakhir. Kita kadang-kadang mengalami pencobaan dan rasa sakit sebagai suatu bangsa, bukan karena kita percaya kepada Kristus; itu melemahkan kita, tetapi karena kita mengakui Kebenaran, tetapi tidak setia kepadanya. “Siapa yang diberi banyak, akan banyak dituntut darinya.” Dan memang, dalam menghadapi kekristenan, kita memiliki senjata ampuh, yang jika tidak kita gunakan, tidak hanya tidak membantu kita, tetapi dengan itu kita membuka pintu bagi mereka yang menyakiti kita.

Memasuki hari raya umat Kristiani terbesar yaitu perayaan Kebangkitan, muncul pertanyaan Apa kekurangan kita hari ini? kita kekurangan iman akan Kebangkitan yang hidup lagi. Dengan mengumumkan keajaiban Kebangkitan Kristus di depan umum, kami tidak mengubah sesuatu yang signifikan. Berita ini terdengar dari tabernakel banyak gereja hari ini, tetapi apa yang pernah terjadi harus menjadi kenyataan hidup bagi kita lagi. Kita membutuhkan kemauan untuk memperjuangkan iman kita, untuk menanggung kesulitan untuk tanah air, untuk dibangkitkan setelah itu, karena jalan kemuliaan melewati Salib.

Sejalan dengan hari raya Kebangkitan yang menggembirakan ini, ada banyak alasan yang lahir di hati orang-orang kita yang sakit, rekan-rekan tunawisma kita, ibu dari anak-anak, kerabat yang tidak dikenal, anak-anak tawanan kita kita semua Mengapa kerugian ini terjadi? Apa gunanya doa kita yang khusyuk? Mengapa orang jahat menang? Mereka menginjak-injak setiap kekudusan. Ya, pertanyaan wajar seperti itu muncul dalam diri kita, terutama dalam dua tahun terakhir, terkadang ada saat-saat iman kita benar-benar melemah, hati kita diselimuti rasa sakit yang tak tertahankan։ kesedihan.

Kita tidak boleh sepenuhnya hancur oleh kesengsaraan yang telah menimpa kita, kita harus berbesar hati, tetap setia, dan memegang teguh iman kita kepada Pencipta kita pada saat kesusahan kita, seperti yang diyakini Kristus yang menderita di kayu Salib. Tuhan tidak akan meninggalkan kita jika kita tidak meninggalkan Dia, bahkan jika kita tampaknya telah kehilangan segalanya, kita harus ingat Ayub, yang kehilangan segalanya kecuali kesetiaannya kepada Tuhan dan tidak pernah menyalahkan Tuhan atas kehilangannya. Akibatnya, dia mendapat lebih dari yang dia miliki sebelumnya.

Bahkan hari ini, musuh kita, yang telah menjadi alat di tangan kejahatan, memakukan tangan dan kaki bangsa kita ke salib, dunia Artsakh, bersukacita karena mereka mampu membunuh kebenaran. Tetapi sama seperti kenyataan indah dari Kebangkitan tidak ada dalam rencana kejahatan, demikian juga musuh kita tidak melihat potensi bangsa kita untuk hidup dan dibangkitkan. Dan apakah ada cara untuk membangkitkan potensi itu? Reuni melalui Kristus perbaikan sebagai orang tua angkat Bapa Surgawi.

Oleh karena itu, berbuat baik dengan hati yang tulus, dengan demikian dalam penerimaan Tuhan sepenuhnya adalah kunci keselamatan bangsa kita, karena Tuhan selalu menunjukkan kepada putra-putranya cahaya Kebangkitan melampaui segala rasa sakit dan kesedihan.

Oleh karena itu, dengan seruan persatuan Hamazkayin, ketabahan, Tuhan untuk tetap setia pada kenegaraan asli kami umumkan lagi dengan harapan Kebangkitan

Kristus telah bangkit dari kematian, kabar baik untukmu

Jika Anda melihat kesalahan dalam teks, kirim pesan ke editor yang menyatakan kesalahan, lalu tekan Ctrl-Enter.


Sumber : Togel Singapore