totosgp

Kuesioner Arsitek: Julia Mollner


Julia Molner (Arsitektur Carleton Hart)

OLEH LUKE AREHART

Melanjutkan seri tahun jamak kami di mana arsitek lokal berbicara tentang inspirasi, pengaruh, dan momen penting dari karir mereka, edisi terbaru Kuesioner Arsitek menampilkan Julia Mollner, seorang arsitek proyek dan rekanan di Carleton Hart Architecture selama enam tahun terakhir. Juga seorang profesor tambahan di Pusat Desain Kepentingan Umum Sekolah Arsitektur Universitas Negeri Portland, Mollner juga merupakan sukarelawan Habitat For Humanity yang sudah lama. Dia memegang gelar sarjana dalam sejarah seni dan studi arsitektur dari Washington State University, sebelum mendapatkan gelar master dalam arsitektur dari Portland State pada tahun 2015.

Arsitektur Portland: Kapan Anda pertama kali tertarik pada arsitektur sebagai karier yang memungkinkan?

Julia Mollner: Saya belajar sejarah seni di sekolah menengah. Kami melihat banyak bangunan tua dan ada beberapa yang menggelitik rasa penasaran saya, seperti Sagrada Família di Barcelona, ​​Duomo di Florence, dan Lapangan St. Peter di Venesia. Bersamaan dengan kursus sejarah seni, sekolah menengah kami memimpin perjalanan 70 hari melintasi Eropa, di mana guru kami membimbing kami dalam angin puyuh arsitektur, seni, dan sejarah Eropa. Pengalaman ini sangat besar bagi saya. Saya menyadari bangunan dapat menarik tanggapan emosional dari orang-orang, dan menginformasikan kita dan kesejahteraan kita. Mampu mengalami ruang yang dalam memperkuat minat saya pada arsitektur.

Juga, selama tahun-tahun sekolah menengah saya, saya magang di sebuah perusahaan desain grafis dan dengan seorang arsitek perumahan. Arsitek merancang rumah keluarga tunggal bernilai jutaan dolar dan itu sangat mengesankan. Saya mulai membuat model untuknya; Saya menyukai sifatnya yang langsung. Dalam magang ini, desain ditugaskan oleh individu. Saya mulai memperhatikan bahwa apa pun yang dibangun dialami oleh lebih dari individu yang menugaskannya. Arsitektur dimaksudkan untuk semua orang; itu tidak hanya dimaksudkan untuk satu orang untuk mengalami.

Di mana Anda belajar arsitektur dan bagaimana Anda menilai pengalamannya?

Saya belajar di Washington State University di Pullman, Washington untuk gelar sarjana saya. Saya mendapatkan gelar master dalam arsitektur di sini di Universitas Negeri Portland. Mereka adalah sekolah yang berbeda dalam banyak hal dan keduanya benar-benar hebat. Negara Bagian Washington lebih fokus pada pelaksanaan teknis dalam ilmu bangunan arsitektur dan konstruksi. Hal ini antara lain karena kami belajar bersama dengan program Manajemen Konstruksi. PSU, di sisi lain, jauh lebih teoretis dan berbasis seni. Ini memungkinkan saya untuk mempelajari dan mengeksplorasi pengalaman manusia dan fenomenologi pada tingkat yang lebih dalam. Saya menghargai bahwa saya memiliki pengetahuan teknis-eksekusi sebelum saya terjun ke aspek teoritis arsitektur. Saya masih berbicara dengan profesor dari kedua sekolah hari ini; mereka membuat dampak abadi pada saya.

Apa proyek bangunan favorit Anda yang pernah Anda kerjakan?

Nesika Ilahee, sebuah proyek perumahan di sini di Portland. Namanya berarti ‘rumah kami’ di Chinook, dan itu adalah favorit saya karena saya yang paling terlibat dalam proyek ini. Di awal karier, Anda terkadang hanya menggambar detail dan menjalankan desain. Anda tidak selalu mendapatkan kesempatan untuk berinteraksi dengan klien dan berkolaborasi dalam desain bersama. Supervisor saya memberi saya kesempatan untuk memiliki desain, dan membuat pengalaman orang-orang di dalam ruang bersama dan unit tempat tinggal. Saya dapat mengerjakan bangunan hingga konstruksi: proyek pertama yang saya kerjakan dari awal hingga akhir. Ini adalah bangunan tempat tinggal yang mengagumkan untuk Pusat Keluarga dan Pemuda Penduduk Asli Amerika, Asosiasi Rehabilitasi Penduduk Asli Amerika, dan Mitra Pengembangan Masyarakat. Integrasi seni membantu membuatnya indah. Proyek ini selesai pada Januari 2020.


Nesika Ilahee (Josh Partee)

Siapa yang telah menjadi mentor penting di antara rekan-rekan Anda?

Bill Hart, di sini di Portland [the co-founder of Carleton Hart Architecture]dan Grace Kim [of Schemata Workshop], yang saya bekerja untuk di Seattle. Mereka berdua sangat mendorong rasa ingin tahu saya dan mendorong saya untuk mengikuti hasrat saya. Dalam percakapan kami, mereka mengajukan banyak pertanyaan kembali kepada saya, yang membantu saya mengklarifikasi apa yang saya inginkan. Terkadang orang dapat mencoba dan memberi Anda solusi, atau mungkin tidak mau meluangkan waktu untuk duduk bersama Anda dan berdiam diri. Saya merasa keduanya benar-benar terbuka untuk percakapan, bahkan jika tidak ada hasil yang pasti – yang saya hargai. Itu membantu saya dengan kepercayaan diri saya sendiri, karena itu tentang mereka yang mendukung hal-hal yang sedang saya kerjakan, atau cari, apa pun itu. Keingintahuan yang mereka bawa ke percakapan itulah yang sangat saya hargai.

Bagian pekerjaan apa yang paling Anda sukai, dan sebagai seorang arsitek, menurut Anda apa yang paling Anda kuasai?

Yang paling saya sukai dari pekerjaan ini – yang baru-baru ini dapat saya ungkapkan secara verbal – adalah menjadi penerjemah ruang. Saya senang bisa mendengar ide klien dan pemilik dan mendengarkan visi yang mereka miliki dan menemukan cara menerjemahkannya ke dalam bentuk fisik. Saya pikir ini adalah inti dari apa yang arsitek lakukan. Penerjemahan juga tentang menciptakan ruang yang berkualitas. Sebagian besar arsitek memiliki keterampilan ini untuk memvisualisasikan ruang 3D di kepala mereka sebelum dibangun. Menurutku itu yang paling menyenangkan. Saya berharap ada lebih dari itu dalam pekerjaan.


Foto profil Carleton Hart Mollner (Arsitektur Carleton Hart)

Sejauh yang paling saya kuasai – saya selalu berpikir bahwa saya berorientasi pada tindakan. Saya bersedia memainkan gagasan itu, apa pun itu, dan membuat tindak lanjut. Saya ingin berbicara tentang ide-ide dan mendengar tentang mengapa itu berhasil atau tidak, tetapi saya pikir ada titik balik yang berkurang jika Anda berbicara tentang sebuah ide terlalu banyak, tanpa melihat bagaimana itu terwujud di dunia. Satu-satunya cara untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang apakah itu ide yang baik atau buruk adalah dengan melakukan sesuatu: mengujinya, dan menjalankan sesuatu.

Pekerjaan saya yang mengalihkan mock-up konstruksi adalah contoh bagus untuk menguji sebuah ide dan melihat bagaimana ide itu ditanggapi dan berkembang bersama orang lain. Ini adalah program yang saya mulai kembangkan pada tahun 2017 pada waktu saya sendiri, yang disebut Prakarsa Sampah Bermanfaat. Selama empat tahun terakhir saya terus menyempurnakannya, melibatkan pengembang, arsitek, dan kontraktor baru dalam prosesnya, dan menyesuaikan program berdasarkan umpan balik mereka. Pada titik ini, kami telah mengalihkan lebih dari 70.000 pon bahan yang dapat digunakan dari tempat pembuangan sampah.

Apa saja bangunan Portland (baru atau bersejarah) yang paling Anda kagumi?

Saya suka Rumah Watzek oleh John Yeon.

Saya juga sangat menyukai Gedung Portland karena kemampuannya untuk menciptakan percakapan dan dialog. Bagian dari intrik saya adalah bahwa setiap orang memiliki pendapat tentang itu, apakah itu baik atau buruk. Bagi saya, itu membuat sesuatu bertahan dalam ujian waktu – waktu budaya – karena ada cukup banyak percakapan dan dialog tentang bangunan itu.


Gedung Portland, 2014 (Brian Libby)

Beberapa orang memperdebatkan apakah Gedung Portland adalah “bangunan yang bagus” atau “arsitektur yang bagus,” dan saya ingin melanjutkan percakapan itu. Bahkan sekarang selama pandemi yang sedang berlangsung, renovasi Gedung Portland sedang dievaluasi kembali. Tim desain berusaha untuk memadatkan orang dan mengoptimalkan ruang kerja. Kemudian pandemi melanda dan setiap perusahaan melihat secara kritis ruang mereka; untuk melihat apakah lebih banyak ruang dapat ditambahkan untuk memberikan jarak sosial, misalnya. Kami terus mengevaluasi kembali apa yang kami bangun untuk bekerja dengan kebutuhan sosial dan lingkungan saat ini. Sangat menarik untuk mengamati dan berpartisipasi.

Lebih lanjut, saya pikir arsitektur harus membuat Anda merasa hangat dan tidak jelas, atau memicu Anda untuk merasakan sesuatu yang lain. Anda harus merasa baik sebagai manusia dalam tubuh seseorang. Saya pikir arsitektur perlu menjadi sesuatu yang memberdayakan orang dan memicu pemikiran, emosi, atau tindakan.

Apa bangunan favorit Anda di luar Portland dan selain yang pernah Anda kerjakan?

Kapel kerajaan Sainte-Chapelle di Paris. Ini adalah gereja gothic dengan jendela kaca patri yang paling menakjubkan: setinggi 15 kaki, dibingkai dengan batu yang sangat halus. Saya merekomendasikan semua orang mengalami ruang ini setidaknya sekali.


Sainte-Chappelle, Paris (Wikimedia Commons)

Perubahan apa yang Anda ingin lihat tentang lingkungan binaan Portland dalam jangka panjang?

Saya ingin melihat lebih banyak eksperimen desain dan material. Saya juga ingin melihat lebih banyak keragaman perumahan. Saya merasa bahwa dalam budaya kami, kami mulai mengunci beberapa tipe perumahan. Sebagai manusia, kita lebih beragam daripada beberapa jenis perumahan, yang berarti kita membutuhkan lebih banyak pilihan untuk perumahan. Saya pikir itu harus didorong oleh perubahan kode, atau oleh orang-orang yang benar-benar ingin mendorong batas itu. Saya pikir Dignity Village adalah salah satu komunitas yang tidak diberi kredit yang cukup sebagai model perumahan ketika dimulai dua puluh tahun yang lalu. Itu dibuat oleh orang-orang yang tinggal di sana karena kebutuhan. Desa-desa seperti Dignity atau Hazelnut Grove telah menerima banyak penolakan karena persepsi sosial dari luar, bukan karena apa mereka sebenarnya dan apa yang mereka berikan kepada orang-orang dan tetangga yang berinteraksi di sana setiap hari.

Siapa arsitek terkenal yang ingin Anda lihat merancang sebuah bangunan di Portland?

Salah satu yang pertama terlintas dalam pikiran adalah Kieran Timberlake, dari Pennsylvania. Saya juga penggemar berat Jeanne Gang; Saya sangat menyukai pekerjaan firmanya karena keseimbangan alam dan inovasinya.

Sebutkan sesuatu selain arsitektur (sepatu kets, furnitur, payung) yang Anda sukai desainnya.

Pastinya seni patung. Hal lain yang terlintas dalam pikiran adalah rangkaian bunga. Selain itu, desain billboard sangat menarik: ukuran grafik, komposisi dan font. Pernahkah Anda memikirkan bagaimana papan reklame menarik tanggapan dari Anda?


Humphrey Bogart di Casablanca (Warner Bros.)

Apa tiga film favorit Anda sepanjang masa?

Little Miss Sunshine, Casablanca, dan The Shawshank Redemption.

Iklan

Apalagi menurut survey dengan angka pengeluaran togeĺ hk di era lalu. Analisa sekaligus angka prediksi jitu bisa dilahirkan secara akurat untuk dipasang terhadap taruhan togel hari ini. Itu sebabnya data hk mesti lebih diperhatikan dan digunakan sebaik mungkin. Agar tiap tiap taruhan togel hari ini sanggup memberi tambahan jackpot hk prize terbesar secara mudah