Aravot

“Levon Ter-Petrosyan bangkit dari tempat marah, keluar bahkan membanting pintu” | Pagi:

Hovik Aghazaryan menceritakan tentang tekanan ARF Dashnaktsutyun pada pemerintahan Ter-Petrosyan, kesalahan negosiasi dan hasil keputusan penting Dewan Tertinggi

Aghvan Vardanyan, seorang anggota faksi “Hayastan”, membuat “pembaruan ingatan” untuk anggota CP dan mempresentasikan situasi di negara itu setelah pembebasan Shushi pada tahun 1992 dan bagaimana keputusan tentang situasi di Karabakh dibuat oleh oposisi . Saat itu ANM dan oposisi bercampur aduk, tetapi pemerintah tetap maju dan bersatu, dan membuahkan hasil, yaitu kemenangan.

“Aravot” tanya anggota parlemen CP Hovik Aghazaryan, yang hadir dalam proses pengambilan keputusan di Mahkamah Agung, apa masalahnya sekarang bahwa pemerintah saat ini tidak mengambil langkah yang sama dan tidak bersatu dengan oposisi.

Dia menjawab bahwa Aghvan Vardanyan memiliki kebingungan kronologis dan kualitatif dalam pidatonya. “Saat itu awal tahun 1992 dan situasi di Artsakh sangat sulit, sebelum pembebasan Shushi. Pertempuran terjadi di pinggiran Stepanakert. Saat itu, faksi ARF Dashnaktsutyun, di mana saya juga salah satu anggotanya, mengangkat isu dalam agenda Dewan Tertinggi parlemen Armenia untuk mengakui kemerdekaan Artsakh. Dengan kata lain, hampir sama dengan menyatakan perang terhadap Azerbaijan. Rekan-rekan kami berada di bawah kehancuran fisik, kami harus mendukung mereka. Masalah itu dibahas. Diperlukan 131 suara, tetapi kami mendapat 123 suara, tetapi itu tidak cukup. Levon Ter-Petrosyan bangkit dan berterima kasih kepada parlemen dari tribun karena tidak menerimanya, membumbui pikirannya dengan kalimat berikut: “ini akan menjadi keputusan nasionalis, genosida.” ARF sedang mengadakan rapat umum pada waktu itu, kami khawatir tentang situasi di Artsakh dan sebagainya. Saat itu, perwakilan NDU, yang dipimpin oleh Vazgen Manukyan, mendekati kami untuk mengubah kata-katanya sedikit, dan kami akan bergabung dengan proposal Anda. Kata-katanya adalah sebagai berikut: setiap dokumen di mana Artsakh akan disebutkan sebagai bagian dari Azerbaijan tidak dapat diterima oleh Armenia.

Keputusan itu dibuat. Levon Ter-Petrosyan bangkit dengan marah (dia hadir pada masalah penting) dan bahkan membanting pintu. Pada hari yang sama, media Rusia mengumumkan bahwa Dewan Tertinggi RA sebenarnya telah mengakui kemerdekaan Nagorno-Karabakh, perubahan personel telah terjadi, Vazgen Manukyan diangkat menjadi Menteri Pertahanan di bawah tekanan kami, dan Shushi dibebaskan tak lama kemudian. Tidak lama kemudian, perjanjian gencatan senjata trilateral ke-94 ditandatangani. Proses sukses itu seharusnya terus berlanjut di sana, yang tidak dilakukan, Levon Ter-Petrosyan mampu menentangnya, saya tidak mengutuknya dalam masalah itu, mungkin dia juga benar. Setelah kami mengatakan bahwa kami memenangkan perang pertama, dll., Saya mengatakan bahwa kami tidak memenangkan perang, bahwa perang belum berakhir. Kami telah memenangkan pertempuran, sebagian dari rekan-rekan kami di Artsakh telah menciptakan zona keamanan untuk meningkatkan kemampuan pertahanannya, juga dengan dukungan rekan-rekan kami, tetapi kami melakukan yang terbaik untuk tidak melihatnya dan mengubahnya menjadi konflik Armenia-Azerbaijan . “Ketika gencatan senjata ditandatangani, itu adalah tripartit. Kemudian, Artsakh secara bertahap menarik diri dari proses negosiasi, yang merupakan salah satu kesalahan diplomatik kami, dan untuk seluruh dunia, konflik itu menjadi konflik Armenia-Azerbaijan, yaitu masalah integritas teritorial meningkat.”

Karena ada pendapat yang saling bertentangan tentang masalah ini, kami bertanya kepada Aghazaryan apakah Artsakh dikeluarkan dari meja perundingan sebagai akibat dari kebijakan Levon Ter-Petrosyan, atau apakah itu selama masa Robert Kocharyan, jawabnya. “Hal itu telah terjadi sejak 1997 dan Kocharyan sudah menjadi perdana menteri dan sebenarnya itu terjadi pada masa mereka. Ada nuansa yang sangat penting di sini yang tidak kami perhitungkan: ketika Levon Ter-Petrosyan terpilih pada tahun 1991, dia memiliki tingkat legitimasi yang sangat tinggi, orang-orang pasti menerima, menghormati, dan mencintainya. Namun pada tahun 1996, dia tidak memenangkan perlombaan melawan Vazgen Manukyan dan tanpa dukungan rakyat, dia mengakui bahwa dia diangkat sebagai presiden dengan perlindungan pasukan keamanan, tidak dapat menghidupkannya. Dia tidak mendapat dukungan dari rakyat dan mengundurkan diri karena dia tahu dia bisa dibiarkan sendiri. Apa yang dia katakan tidak menjadi kenyataan. Belakangan, pada masa kepemimpinan Robert Kocharyan dan Serzh Sargsyan, ketika Artsakh tidak dilibatkan dalam proses negosiasi, berdampak sangat negatif. Dan ketika kami berkuasa, kami mencoba dan masih melanjutkan garis itu agar Artsakh menjadi peserta di meja perundingan. Apakah itu akan berhasil atau tidak adalah masalah lain. Saya pikir kita harus mempromosikan hak rakyat Artsakh untuk menentukan nasib sendiri. Dalam pengertian ini, pernyataan Aghvan Vardanyan bahwa kita harus menyegarkan ingatan kita, tentu saja, kita tidak lupa, bagaimanapun, jika kita melihat, dari sudut pandang formal, keputusan Dewan Tertinggi belum dibatalkan, namun, proses telah mendorong urgensi keputusan itu sedikit. :

Hripsime JEBEJYAN

“Aravot” setiap hari
26.03.2022

Menurut Undang-Undang Hak Cipta dan Hak Terkait, perbanyakan kutipan materi berita tidak boleh mengungkapkan sebagian besar materi berita. Saat mereproduksi kutipan dari materi berita di situs, wajib untuk menyebutkan nama outlet media dalam judul kutipan, serta menempatkan tautan aktif ke situs.

Sumber : Pengeluaran SGP