htourist

Liburan ke Outer Banks yang Ramah Anjing, Carolina Utara

Go World Travel didukung pembaca dan dapat memperoleh komisi dari pembelian yang dilakukan melalui tautan di bagian ini.

Ketika kami pindah dari bekas rumah kami di Colorado ke Carolina Utara, Maya berubah dari anjing gunung menjadi anjing pantai dan dia telah memeluknya. Dia suka mengejar bola, mengubur biskuitnya di pasir dan mencoba menyelinap ke sandpiper.

Dia masih tidak yakin tentang gelombang laut, tetapi sebaliknya, dia menyukai pantai. Memilikinya bersama membuat perjalanan pertama kami ke Outer Banks North Carolina bahkan lebih berkesan.

Maya menjelajahi Tepi Luar. Foto oleh Carrie Dow

Suite Towne Place Ramah Anjing

Homebase untuk kami tinggal, Towne Place Suites by Marriott Outer Banks, menyambut orang-orang dan anjing. Terletak di kota Kill Devil Hills hanya satu blok dari air, kami memilih hotel ini karena dua alasan.

Pertama, mengizinkan anjing dari berbagai ukuran dengan batas dua per kamar dan dengan biaya hewan peliharaan $100/menginap. Kedua, kamar memiliki dapur mini sehingga kami bisa memasak makanan kami sendiri.

Tidak tahu apakah restoran akan menerima Maya, kami mengemas makanan kami sendiri untuk perjalanan. Namun, antara sarapan pagi gratis hotel setiap pagi dan banyak restoran dengan teras anjing, kami tidak menggunakan dapur banyak.

Berjalan Maya menuju terjauh dari empat penanda di Wright Brothers National Memorial. Foto oleh Carrie Dow

Bunuh Taman Bukit Setan

Sejarah mengisi Outer Banks dan tempat pertama yang kami kunjungi adalah Memorial Nasional Wright Brothers di Kill Devil Hills, North Carolina.

Orville dan Wilbur Wright dari Ohio menerbangkan pesawat bermotor pertama di dunia dari Kill Devil Hills pada 17 Desember 1903. Dengan ruang terbuka taman dan jalan beraspal, itu sempurna bagi kami keluarga anjing dan kami melihat beberapa saat kami menjelajahi lahan dalam cuaca mendung. hari.

Di atas kami, mesin pesawat kecil berdengung dengan tepat saat kami berjalan ke monumen di atas gundukan tempat saudara-saudara meluncurkan pesawat layang mereka.

Sebuah patung replika pesawat layang bersama dengan orang-orang yang hadir pada penerbangan pertama membeku saat itu juga di ujung selatan situs. Pengunjung, termasuk anjing, dipersilakan untuk duduk di atas glider untuk berfoto.

Di sisi utara bukit ada jalan lurus yang panjang dengan empat penanda granit yang mewakili jarak yang ditempuh pesawat pada penerbangan uji pertama itu. Kami bertiga berjalan ke yang terjauh, 852 kaki, untuk mengambil semuanya.

Stasiun Pembuatan Bir Outer Bank yang Ramah Anjing

Setelah itu, kami berhenti untuk makan siang di Stasiun Pembuatan Bir Outer Banks terdekat karena taman bir ramah anjing yang besar. Dia bersantai di bawah meja piknik dengan semangkuk air dan beberapa biskuit anjing sementara kami makan Pizza Halaman Belakang.

Pilihan pizza kami datang dengan sosis, marinara, pesto, dan mozzarella di atas kerak yang terbuat dari biji-bijian tempat pembuatan bir bekas. Meskipun halaman sepi pada kunjungan hari kerja kami, panggung terbuka dan area bermain kapal bajak laut anak-anak mengisyaratkan akhir pekan yang penuh peristiwa.

Bukit pasir di sepanjang Pantai Nasional Cape Hatteras. Diambil di Pulau Oregon di Pulau Pea. Foto oleh Carrie Dow

Pantai Nasional Cape Hatteras

Mencari mercusuar dan waktu pantai, kami menghabiskan hari mengemudi 70 mil dari Pantai Nasional Cape Hatteras. Area alami di sepanjang Highway 12 ini mencakup beberapa pulau yang secara kasar dibatasi di utara oleh Mercusuar Pulau Bodie dan kota Hatteras di selatan.

Di antaranya adalah desa-desa tepi laut, pantai yang indah dan tempat-tempat di mana Kendaraan Off-Road (ORV) diizinkan untuk mengemudi dan parkir di atas pasir. Juga ditaburkan di seluruh adalah lahan basah untuk mengamati burung, dermaga untuk memancing dan dua mercusuar yang menakjubkan.

Menjelang akhir perjalanan, kami berhenti di Mercusuar Cape Hatteras. Aliran orang dan anjing yang stabil berjalan di sekitar bangunan saat kami mendekat dari tempat parkir. Pusat pengunjung dan interior mercusuar ditutup, tetapi karena hewan peliharaan tidak diizinkan masuk, kami tidak keberatan.

Kami berjalan melewati area duduk dari batu datar besar yang terbuat dari blok fondasi asli mercusuar. Terukir di balok adalah nama dan tanggal dari setiap penjaga mercusuar Cape Hatteras.

Penanda informasi terdekat menampilkan foto keluarga penjaga mercusuar termasuk anjing mereka Pechichi, yang memberi saya ide. Saya mendudukkan Maya di salah satu batu untuk berfoto, tetapi dengan gaya serak yang khas, dia dengan keras kepala menolak untuk melihat ke arah saya.

Sekembalinya, kami berhenti di Pulau Oregon Pea Island untuk beberapa waktu pantai. Kami menikmati berjalan-jalan di sepanjang lautan di bawah sinar matahari sore sementara Maya menakuti burung dan membuat kakinya basah.

Kemudian, di bawah bayang-bayang gundukan pasir raksasa, kami melemparkannya bola tenis saat dia memantul di atas pasir seperti anak anjing, bukannya dia yang berusia 12 tahun.

Apa yang tersedia di Swells’a Brewing di Kill Devil Hills, Outer Banks. Foto oleh Carrie Dow

Malam hari di Swells’a Brewing

Malam itu (pengungkapan penuh, itu setiap malam) dihabiskan untuk menyaksikan matahari terbenam di belakang Albemarle Sound dari dek atap Swells’a Brewing hanya dua blok dari hotel kami.

Tempat pembuatan bir baru ini memiliki perapian hangat di dalamnya dan menyajikan 14 keran bir dan seltzer keras dalam berbagai gaya dan rasa yang menarik.

Kami memanggang matahari terbenam sambil duduk di kursi kapten kayu jati yang kokoh namun nyaman dengan kursi yang terbuat dari tali laut. Maya terus mengawasi aksi di bawah ini di taman bir tempat pembuatan bir.

Dia mengawasi meja piknik yang dipenuhi keluarga dan anjing mereka, anak-anak bermain cornhole, dan jendela pemesanan walk-up yang sibuk. Anjing membuatnya mudah untuk bertemu orang lain. “Apakah itu seekor husky?” “Bolehkah aku membelainya?” Himbauan yang sering kami dengar saat mengobrol dengan campuran pengunjung dan penduduk lokal di tempat pembuatan bir – dan anjing mereka.

Kuda liar Outer Banks

Kuda Liar dan Lumba-lumba

Hari berikutnya kami membelokkan Tacoma kami menuju pantai utara untuk mencari kuda liar yang terkenal di Outer Banks.

Kami melaju di sepanjang Highway 12 melalui kota-kota Bebek dan Corolla, yang lebih bernuansa perumahan dengan orang-orang yang jogging dan mengajak anjing mereka berjalan-jalan di sepanjang jalur pejalan kaki yang berdekatan. Kami melaju sampai aspal berakhir, beralih ke penggerak 4 roda, dan terus melaju.

Pantainya datar dan lebar saat air surut dan kami bergabung dengan arus kendaraan off-road lainnya. Rencananya adalah berkendara ke utara sampai kami melihat kuda-kuda. Namun, sebuah gerakan di laut menarik perhatian saya – lumba-lumba!

Setengah lusin terombang-ambing di ombak jadi kami memutuskan untuk berhenti. Kami menghabiskan dua jam berikutnya menonton pod demi pod menuju selatan. Siapa yang butuh kuda ketika Anda memiliki lumba-lumba?

Maya tidak terkesan dengan cetacea yang ramping. Dia tidur siang di atas handuk pantai sementara kami melihat lumba-lumba dari bak truk.

Dengan air pasang yang semakin mendekat dan kumpulan awan yang mendekati matahari, kami memutuskan untuk kembali ke peradaban. Ini termasuk berhenti di situs bersejarah lainnya, Mercusuar Pantai Currituck yang terdiri dari lebih dari satu juta batu bata.

Melihat Mercusuar Pantai Currituck di Corolla. Foto oleh Carrie Dow

Makan siang di Art’s Place di Kitty Hawk

Sudah lewat jam makan siang, jadi kami lapar ketika kami menemukan Art’s Place di Kitty Hawk, rumah makan yang berubah menjadi burger dengan cat cerah di dekat laut.

Bagian dalamnya kecil, dengan meja makan siang pendek dan beberapa meja. Di luar serambi depan terdapat meja yang menghadap ke air dan dek samping kecil.

Di belakang ada taman bir. Namun, tidak ada layanan meja di luar sana, jadi kami memilih tempat di geladak di bawah mural dinding biru laut yang menampilkan putri duyung.

Saat kami menyantap prime rib dan sandwich Rueben, server kami membawakan dua potong bacon untuk Maya. Makanan liburannya yang paling berkesan dengan mudah.

Maya menjelajahi benteng Lost Colony yang terbengkalai di Situs Sejarah Nasional Fort Raleigh. Foto oleh Carrie Dow

Pulau Roanoke

Hari terakhir kami gerimis saat kami berkendara dari Jembatan Washington Baum ke Pulau Roanoke, yang terletak di antara Tepi Luar dan daratan utama. Di sini kami menjelajahi kota kolonial Manteo.

Kami mulai dengan jalan setapak tertutup pepohonan di sekitar Situs Sejarah Nasional Fort Raleigh. Daerah ini dikenal dengan Lost Colony yang misterius di mana pemukiman Inggris pertama, yang kemudian menjadi Amerika Serikat, didirikan pada tahun 1587.

Dihuni oleh 150 orang, anak pertama keturunan Inggris lahir di sini pada tahun yang sama. Pemimpin pemukiman kemudian pergi ke Inggris untuk mendapatkan lebih banyak persediaan tetapi tidak dapat kembali selama tiga tahun.

Ketika dia melakukannya, dia menemukan pemukiman itu ditinggalkan dan orang-orang pergi. Tanggul tanah tempat benteng pernah berdiri adalah yang tersisa. Hari ini, pengunjung dapat berjalan-jalan di sekitar benteng dan berjalan di jalur alam yang melingkar dari benteng ke Roanoke Sound.

Maya berharap dia punya gorengan di Lost Colony Brewery and Tavern. Foto oleh Carrie Dow

Menjelajahi Manteo

Kami makan siang di pusat kota Manteo di Lost Colony Brewery and Tavern, tempat lain dengan ruang makan outdoor yang besar. Mereka bahkan menjual biskuit anjing yang terbuat dari biji-bijian bekas yang dihancurkan Maya, tetapi dia lebih suka kentang goreng kami.

Setelah melahap gulungan lobster, kami berjalan mengitari distrik bersejarah yang disorot oleh mercusuar terakhir perjalanan kami, Mercusuar Roanoke Marshes di ujung dermaga panjang.

Kami menutup sore hari dengan koktail pencuci mulut dari Outer Banks Distilling yang menampilkan Rum Madu Pecan Kill Devil yang manis dan jeruk dan cokelat pahit.

Kursi Adirondak yang ikonik

Belanja Dekorasi Tepi Laut

Kami biasanya bukan “pembeli” besar saat bepergian, tetapi ada satu barang yang harus kami bawa pulang: Kursi kapten tempat kami duduk di Swells’a Brewing.

Label di kursi mengungkapkan bahwa mereka berasal dari Nags Head Hammock dan toko ritel hanya beberapa blok dari hotel, jadi kami berhenti untuk memesan.

Toko ini juga memiliki berbagai furnitur luar ruangan dan kursi Adirondack dan sejumlah besar dekorasi tepi laut, yang berguna untuk mengubah rumah mana pun menjadi rumah pantai Outer Banks.

Camilan manis untuk sarapan di Duck Donuts di Nags Head. Searah jarum jam dari atas, Cookies and Cream, Mint Chocolate, dan Salted Caramel. Foto oleh Carrie Dow

Akhir yang Manis untuk Liburan Outer Banks yang Ramah Anjing

Sebelum berkendara pulang, kami berhenti di Duck Donuts di Nags Head untuk menikmati sarapan manis yang dipadukan dengan latte. Dianggap sebagai institusi Outer Banks, donat kue goreng hangat di toko ini dapat dibuat sesuai pesanan dengan memilih dari berbagai macam topping yang luar biasa, termasuk icing rasa, taburan, kacang, permen, dan bahkan bacon.

Saya memilih kue dan donat krim dengan lapisan gula vanila dan Oreo yang dihancurkan. Suami saya mendapat dua donat, karamel asin dan cokelat mint. Cara yang manis untuk mengakhiri kunjungan kami.

Maya kecewa dia tidak mendapatkan donat, jadi kami memberinya biskuit tempat pembuatan bir yang tersisa. The Outer Banks memiliki suguhan untuk semua orang.

Maya mencoba menyelinap ke sandpiper di Pantai Nasional Cape Hatteras. Foto oleh Carrie Dow

Jika kau pergi:

Pesan Perjalanan Ini

Siap merencanakan liburan ramah kaki Anda ke Outer Banks? Bersiaplah dengan tips orang dalam tentang tempat anjing terbaik, akomodasi VRBO, ulasan restoran lokal, dan lainnya melalui TripAdvisor dan Travelocity.

Untuk penawaran penerbangan terbaik, opsi sewa mobil, dan paket liburan, kunjungi CheapOair.

Biodata Penulis: Seorang anggota Asosiasi Jurnalis Perjalanan Amerika Utara, Carrie Dow adalah penulis perjalanan pemenang penghargaan yang berbasis di Charlotte, Carolina Utara, dan telah menulis untuk berbagai publikasi termasuk Interval World, Artisan Spirit, Our State, dan 5280. Dia adalah juga pendiri What’s Pawsitive, sebuah situs web yang mencakup organisasi kesejahteraan hewan dan perjalanan berbasis hewan di seluruh dunia.

hk prise adalah perihal yang paling dinanti-nantikan oleh setiap pemain togel sgp, karena semua hasil keluaran togel singapore bakal tersusun rapi pada tabel information sgp yang nantinya dapat mempermudah para pemain untuk memandang hasil result toto sgp sebagian hari atau beberapa minggu yang lalu, hasil ini nantinya dapat menopang para master togel untuk memprediksi hasil keluaran periode berikutnya. Bagi anda yang bingung didalam mencari hasil pengeluaran sgp paling akurat dan resmi, web ini adalah area yang pas untuk kamu dikarenakan semua informasi disitus bicentenariobu telah diverifikasi dan safe secara resmi.