Armenia

Masakan, lagu, tarian Armenia di Uni Emirat Arab – Armenia adalah tamu kehormatan “Hari Warisan Sharjah”

Paviliun Armenia, tamu kehormatan festival “Hari Warisan Sharjah”, yang telah berlangsung di Uni Emirat Arab sejak 10 Maret, menyerupai museum kecil. Di 12 aula paviliun, sampel kerajinan tangan, miniatur, serta seni rakyat – khachkar, ukiran kayu, sulaman tradisional, sulaman, boneka buatan tangan, karpet, dan kostum Armenia disajikan.

“Kami telah mencoba menghadirkan Armenia dari semua sisi sebanyak mungkin – sejarah, arkeologi, dan seni rakyat. Kami juga menyajikan masakan Armenia. “Kami telah menciptakan lingkungan sedemikian rupa sehingga orang asing yang mengunjungi paviliun kami dapat membentuk gambaran umum tentang negara macam apa Armenia itu, siapa orang Armenia itu, apa yang telah dia lakukan, dan apa nilai-nilai kami,” kata Hovhannes. NEWS.am.Direktur Museum Seni Rakyat Sharambeyan Lusine Toroyan.

Proyek ini dilaksanakan oleh Kementerian Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, Kebudayaan dan Olahraga Armenia bekerja sama dengan Museum Seni dan Sejarah Rakyat. Dalam beberapa hari, mereka memilih sampel terbaik dari karya berbagai master dan individu dan melakukan perjalanan ke Sharjah untuk mempresentasikannya di festival. Akibatnya, lingkungan terpisah telah dibuat di setiap aula paviliun Armenia. Pengunjung dapat menyaksikan proses mengukir khachkar, mengukir kayu, membuat karpet, boneka dan bordir oleh para master, dan berpartisipasi di dalamnya melalui kelas master.

“Suatu tantangan besar bagi kami untuk mempersiapkan diri dalam waktu sesingkat itu, karena kami harus memikirkan format yang akan berbeda dan unik. “Sekarang semua pengunjung, mulai dari perwakilan komunitas Armenia hingga penduduk lokal, jatuh cinta dengan paviliun kami dan semua orang menyebut bahwa itu mungkin paviliun terbaik di area ini,” kata Lusine Toroyan.

Selama minggu pertama festival, ada stand dengan hidangan tradisional di tengah paviliun Armenia. Hidangan disiapkan dan dihibur oleh koki terkenal Sedrak Mamulyan, Presiden LSM untuk Pengembangan dan Pelestarian Tradisi Kuliner Armenia. Daftar hidangan yang diganti setiap hari juga termasuk “Shushva khashntur” dari Artsakh, “Sevan hagani” dari Gegharkunik. Pengunjung juga berkesempatan mencicipi manisan dari abad ke-9 hingga ke-11 era Ani, yang direstorasi oleh koki Armenia dari Transylvania Keturunan para emigran dari Ani dari abad ke-14 hingga abad ke-17 tinggal di sana, yang melestarikan masakannya.

“Saya kira acara seperti itu ada tujuannya, mereka menciptakan peluang untuk menyajikan masakan nasional. Dan masakan nasional adalah warisan budaya kita, yang wajib kita sebarkan dan populerkan. “Tidak pernah ada kasus pengunjung tidak menyukai masakan kami,” kata Sedrak Mamulyan dalam percakapan dengan NEWS.am.

Paviliun Armenia dilengkapi dengan lagu dan tarian Armenia. Selama minggu pertama, grup tari dan lagu tradisional “Vark Hayots” menampilkan lagu dan tarian dari berbagai provinsi di Armenia yang bersejarah. Ini adalah festival internasional ke-8 dari grup berusia 9 tahun, pertunjukan kedua di Uni Emirat Arab dan yang pertama di Sharjah.

“Program yang kami tampilkan beragam Dari Van-Vaspurakan ke Taron Ashkhar, dari Artsakh ke Kessab. Kami memilih tarian yang sepenuhnya dapat menyampaikan minat budaya kami di bidang energi. “Ada sambutan yang agak panas dari penonton, banyak yang bergabung dengan kami, mencoba berdansa dengan kami,” kata ketua kelompok Sargis Paramazyan dalam percakapan dengan NEWS.am.

Selama minggu terakhir festival, orkestra “Kayt” akan tampil.

Perlu dicatat bahwa Armenia berpartisipasi dalam festival “Hari Warisan Sharjah” ke-19 untuk pertama kalinya, sebagai tamu kehormatan. Festival bergengsi ini diadakan atas inisiatif Sharjah Heritage Institute. Perwakilan lebih dari 30 negara ambil bagian di dalamnya.

Perlu diingatkan bahwa untuk memperkuat hubungan persahabatan Armenia-Arab, Biara Haghartsin direnovasi pada tahun 2013 dengan bantuan Yang Mulia Sheikh Sultan bin Mohammad Al Qasimi, Anggota Dewan Tertinggi Uni Emirat Arab, Gubernur Sharjah Sheikh Sultan bin Mohammad Al Qasimi.


Sumber : Keluaran SGP