Armenia

Mengapa ular tidak tenggelam saat berburu?

Apa perburuan naga dan ular sanca? Untuk menyergap seseorang, menyerang dengan kecepatan kilat dan mencekik dengan meremas. Sebaliknya, itu bukan mati lemas karena menghentikan aliran darah Kami pernah menulis tentang eksperimen para peneliti di Dickinson College, yang, dengan menggunakan contoh naga biasa, menemukan bahwa sirkulasi darah korban mereka benar-benar berhenti beberapa detik setelah ular memasukkan mereka ke dalam cincin mereka. Dan tanpa aliran darah, yaitu, tanpa oksigen, baik jantung maupun otak tidak dapat bertahan lama, tulis “Ilmu Pengetahuan dan Teknologi”.

Tetapi dengan satu atau lain cara, ular itu harus mengerahkan kekuatan yang cukup besar pada korbannya. Tetapi pada akhirnya, naga itu tidak hanya memeras, tetapi juga menekan tubuh korban sebagai respons terhadap hukum fisika.

Dan dalam artikel baru di Journal of Experimental Biology, tim peneliti Dickinson College yang sama menjelaskan bagaimana ular mengatasi dilema ini. Untuk percobaan, manset tonometer (pengukur tekanan) dipasang pada ular, di mana udara didorong untuk membuat gambar korban dicekik. Sinar-X menunjukkan bahwa tulang rusuk di bawah manset tidak benar-benar bergerak, tetapi tulang rusuk yang tidak di bawah manset bergerak. Naga itu melilit mangsanya, relatif konvensional, di bagian belakang atau depan tubuh, dan jika tekanan pada naga diterapkan lebih dekat ke ekor, tulang rusuk yang lebih dekat ke kepala dan sebaliknya bergerak.

Artinya, paru-paru ular, meskipun sebagian, masih bernafas baik di depan atau di belakang (perhatikan bahwa sebagian besar ular hanya memiliki paru-paru kanan, dan paru-paru kiri belum sempurna atau tidak ada). Menurut penulis karya tersebut, pernapasan bekerja dengan cara ini, terlepas dari apakah ular naga itu besar atau kecil. Dan meskipun percobaan kembali dilakukan pada ular Boa konstriktor biasa, dapat diasumsikan bahwa jenis ular “tersedak” lainnya juga menggunakan trik pernapasan yang sama.


Sumber : Keluaran SGP