Aysor

Pashinyan mengirim pesan kepada orang-orang Armenia di Artsakh bahwa setiap orang harus melihat kulit kepala, bahwa mereka telah dilupakan oleh Armenia. ilmuwan politik

Mempertimbangkan tindakan provokatif Azerbaijan di Artsakh dan di perbatasan dengan Armenia dalam beberapa hari terakhir, harus dinyatakan bahwa strategi musuh tidak berubah, kata ilmuwan politik Beniamin Poghosyan kepada Aysor.am.

“Jika kita menerima akhir perang 44 hari sebagai titik penghitungan, strategi Azerbaijan tidak berubah – untuk melakukan segala kemungkinan agar sebanyak mungkin orang Armenia meninggalkan Artsakh. Hal ini dilakukan dengan berbagai cara, melalui kekerasan, tekanan psikologis dan ekonomi.

Namun, jika kita akan mempertimbangkan perangkat dari pihak Azerbaijan, kita harus mengakui bahwa itu telah berubah secara signifikan selama seminggu terakhir. Kita sudah melihat penggunaan peluncur granat, yang tampaknya sudah lama tidak ada, kita melihat faktor tekanan ekonomi, baik kerusakan pipa gas yang masuk ke Armenia dari Artsakh, atau, setidaknya, pencegahan perbaikan pipa gas yang rusak.

“Ini telah menyebabkan peningkatan permintaan listrik di Artsakh dengan latar belakang penghentian pasokan gas, yang pada gilirannya akan menyebabkan kelebihan jaringan,” kata ilmuwan politik itu.

Menurut Benjamin Poghosyan, untuk memahami alasan perubahan alat Azerbaijan, perlu untuk mempertimbangkan perang Rusia-Ukraina, yang awalnya bertepatan dengan gelombang baru provokasi Azeri.

“Saya tidak mengesampingkan bahwa faktor ini memiliki peran tertentu, karena kita semua memahami bahwa pasukan penjaga perdamaian Rusia akan menghindari respons paksa terhadap Azerbaijan.” Selama mereka tidak ditargetkan secara langsung, yaitu, selama penjaga perdamaian Rusia tidak dibunuh oleh Azerbaijan, Rusia tidak mungkin menggunakan kekuatan.

Bagaimanapun, orang-orang Azeri mendekati garis merah, menciptakan masalah bagi orang-orang Armenia di Artsakh. “Azerbaijan mungkin berpikir bahwa Rusia, karena krisis Rusia-Ukraina, akan lebih berhati-hati dan menahan diri sekarang,” kata ilmuwan politik itu.

Menyinggung fakta bahwa Perdana Menteri RA menahan diri untuk tidak memberikan penilaian apa pun terhadap situasi di Artsakh pada masa pemerintahan hari ini, Beniamin Poghosyan mencatat bahwa perilaku Nikol Pashinyan bukanlah pesan yang benar, pertama-tama, untuk orang-orang Armenia di Artsakh.

“Jika Republik Armenia mencuci tangan Artsakh (dan sikap Perdana Menteri dapat diartikan bahwa setidaknya saat ini Armenia tidak memiliki apa-apa untuk dikatakan atau dilakukan), maka Pashinyan mengirim pesan kepada warga Artsakh Armenia bahwa setiap orang harus mencoba untuk melihat kulit kepala.

Saya tidak berpikir ini adalah pesan yang tepat, karena tampaknya memberitahu orang-orang bahwa mereka telah dilupakan oleh Armenia. Dan orang-orang Armenia di Artsakh tidak dapat mempertahankan diri dari Azerbaijan, menjaga garis depan beberapa ratus kilometer.

Sayangnya, perhitungan logis mengarah pada fakta bahwa banyak Artsakh Armenia akan cenderung meninggalkan Artsakh, karena jika Armenia tidak melindungi mereka, Rusia akan lebih terkendali dalam masalah tertentu, maka orang-orang itu akan dibiarkan sendiri, tunduk pada keinginan Azerbaijan,” pungkas teman bicara kami. .

Jika Anda melihat kesalahan dalam teks, kirim pesan ke editor yang menyatakan kesalahan, lalu tekan Ctrl-Enter.


Sumber : Togel Singapore