Armenia

“Rakyat”. Apa yang akan terjadi dengan masalah Artsakh?

“Zhoghovurd” menulis harian. Setelah Perdana Menteri Nikol Pashinyan membawa wacana tentang pengakuan keutuhan wilayah Azerbaijan dan penurunan status Artsakh, tidak hanya bidang politik Armenia, tetapi juga seluruh masyarakat bingung tentang nasib masa depan Artsakh. Berbeda dengan faksi “Kontrak Sipil” yang berkuasa di Majelis Nasional, para deputi berterima kasih kepada Perdana Menteri karena “tulus” tanpa mengantri, dan kemarin Majelis Nasional Artsakh mengeluarkan pernyataan tentang pengecualian Artsakh sebagai bagian dari Azerbaijan.

Tidak hanya para deputi Artsakh, tetapi juga politisi Armenia, ilmuwan politik dan orang-orang pada umumnya mengajukan pertanyaan: jika Armenia mengakui integritas teritorial Azerbaijan, apa yang akan terjadi dengan pasukan penjaga perdamaian Rusia dalam misi penjaga perdamaian di Artsakh? “Jika Anda ingin mengubah vektor kebijakan luar negeri, katakan saja,” kata anggota parlemen Artsakh, Davit Ishkhanyan, kepada Perdana Menteri RA.

Di Artsakh (dan tidak hanya), pernyataan Pashinyan dianggap sebagai isyarat penolakan terhadap Rusia, dan jika demikian halnya, maka perlu dipahami apa reaksi Rusia nantinya. Faktanya adalah bahwa Rusia sama sekali tidak mencuci tangannya dan meninggalkan wilayah mana pun yang diwakilinya, oleh keinginan atau pernyataan siapa pun. Di Transnistria, misalnya, di mana konflik Rusia-Moldova telah lama membeku, lebih dari 3.000 penjaga perdamaian Rusia melanjutkan misi mereka.

“Setelah pernyataan ambigu Pashinyan dan pernyataan yang diadopsi oleh Majelis Nasional Artsakh, adalah logis bahwa pejabat Moskow akan menuntut klarifikasi tentang situasi tersebut, di depan umum atau di belakang layar, yang merupakan sisi kedua dari masalah ini.”

Lagi kan koran: hari ini isu:


Sumber : Keluaran SGP