Simulasi permainan perang memprediksi hasil konflik Taiwan

Baik pasukan AS maupun China akan lumpuh, menurut sebuah think tank Washington

Upaya Beijing untuk menguasai Taiwan dengan paksa pada tahun 2026 kemungkinan besar tidak akan berhasil, CNN melaporkan, mengutip simulasi perang yang dilakukan oleh think tank AS. Konflik berikutnya tidak hanya akan merugikan Beijing, tetapi juga militer Taiwan, AS, dan Jepang, demikian temuan analisis tersebut.

Laporan Center for Strategic and International Studies (CSIS), berjudul ‘The First Battle of the Next War’, memperkirakan bahwa AS akan kehilangan setidaknya dua kapal induk dan 3.200 tentara Amerika akan tewas dalam tiga minggu pertempuran, menurut laporan tersebut. CNN, yang melihat salinan lanjutan dari analisis tersebut.

Simulasi yang dijalankan sebanyak 24 kali menemukan bahwa Taiwan bertahan sebagai entitas otonom di sebagian besar skenario, tetapi dengan kerugian besar bagi semua pihak. “Amerika Serikat dan Jepang kehilangan lusinan kapal, ratusan pesawat, dan ribuan anggota dinas,” prediksi laporan itu.

Angkatan Laut China akan dibiarkan “berantakan” dan Beijing bisa kehilangan 10.000 tentara, 155 pesawat tempur, dan 138 kapal besar.

Sementara itu, militer Taiwan akan “sangat terdegradasi” dan dibiarkan mempertahankan sebuah pulau “tanpa listrik dan layanan dasar”. Jepang juga bisa kehilangan sekitar 100 pesawat dan 26 kapal perang karena pangkalan AS di wilayahnya diserang dari China.

CSIS mengatakan perang semacam itu tidak dapat dihindari “atau bahkan kemungkinan,” mencatat bahwa Beijing dapat memilih strategi isolasi diplomatik dan paksaan ekonomi sebagai gantinya.

Presiden China Xi Jinping mengatakan tujuan Beijing adalah “penyatuan kembali secara damai” dengan pulau itu, tetapi tidak mengesampingkan kekuatan.

Laporan itu mencatat tidak ada perbandingan antara konflik Taiwan dan krisis di Ukraina, karena “mustahil” mengirim pasukan dan perbekalan ke pulau itu begitu perang dimulai.

“Dengan apa pun orang Taiwan akan berperang, mereka harus memilikinya ketika perang dimulai,” kata CSIS, dengan alasan bahwa Washington perlu mempersenjatai Taipei sepenuhnya terlebih dahulu.

Namun, sementara AS mungkin memenangkan “kemenangan yang mengerikan” di Taiwan, itu akan berakhir “lebih menderita dalam jangka panjang daripada China yang ‘dikalahkan’,” laporan itu menyimpulkan.

Beijing memandang Taiwan yang berpemerintahan sendiri sebagai bagian integral dari wilayahnya di bawah kebijakan ‘Satu China’ – yang diakui oleh AS – dan menentang segala bentuk bantuan diplomatik dan militer kepada pemerintah di Taipei. Pejabat China menuduh Washington sengaja mengikis pengaturan lama dengan menjalin kerja sama militer yang erat dengan pulau itu.

Presiden Joe Biden telah dua kali menjanjikan dukungan militer AS jika terjadi invasi China, pertama pada bulan Mei dan sekali lagi pada bulan September. Namun, pejabat Gedung Putih menarik kembali pernyataan tersebut, dengan menyatakan bahwa AS tidak mendorong kemerdekaan Taiwan.

(RT.com)

pengeluaran sidni merupakan pasaran togel hari ini yang dimainkan terhadap jadwal setiap hari pukul 23:00 WIB. Untuk itu seluruh pemain togel hk tentu bakal tetap melacak hasil pengeluaran hk tercepat dari web formal nya langsung. Tetapi sangat disayangkan sekali untuk memicu tempat result data hk lengkap 2022 asli itu tidak sanggup digunakan terhadap jaringan indonesia. Maka dengan itu bettor wajib mencari daerah penyedia information keluaran hk hari ini sah tercepat.