Armenia

Turki bisa menghadapi krisis ekonomi yang lebih dalam daripada yang terjadi 20 tahun lalu

Turki bisa menghadapi krisis ekonomi yang lebih dalam daripada yang terjadi 20 tahun lalu, kata Kenneth Rogoff, seorang profesor ekonomi di Universitas Harvard dan mantan kepala ekonom di Dana Moneter Internasional.

“Saat ini, sangat sulit bagi Turki untuk mengurangi inflasi tanpa menaikkan suku bunga secara serius. “Akan sangat menyakitkan untuk mengendalikan inflasi, karena suku bunga belum pernah dinaikkan sebelumnya, dan kepercayaan telah hilang karena pemecatan berulang-ulang pejabat bank sentral,” kata Rogoff, yang menjabat dari Agustus 2001 hingga 2003. Pada September 2006 ia menjadi Kepala Ekonom IMF.

“Turki mungkin menghadapi krisis ekonomi yang lebih serius daripada dua dekade lalu, tetapi meskipun pertumbuhan global dan suku bunga masih relatif menguntungkan, meskipun perang, masih ada waktu untuk mencegah hard landing.”

Inflasi di Turki telah mencapai 54,4 persen, level tertinggi sejak 2002, setelah bank sentral memangkas suku bunga dari 19 persen pada akhir tahun lalu menjadi 14 persen. 2021 Lira turun 44% terhadap dolar, yang sebagian besar terjadi setelah nilai tukar jatuh pada bulan September. Tahun ini lira telah turun 10% lagi.

Dua puluh tahun yang lalu, negara itu bangkit dari krisis keuangan yang menyakitkan yang membutuhkan program bantuan IMF. Pemerintah telah mengesampingkan bantuan lebih lanjut dari Dana Moneter Internasional.

Dalam pidatonya pada hari Selasa, Gubernur Bank Sentral Sahap Kavcioglu tidak menyebutkan kemungkinan menaikkan suku bunga atau istilah “kebijakan moneter” ketika mempresentasikan rencana masa depan bank. Sebaliknya, dia lebih suka berbicara tentang apa yang disebut “strategi liberalisasi” bank.

“Kami mengharapkan proses disinflasi dimulai dengan pemulihan perdamaian global dan penghapusan efek inflasi, serta langkah-langkah yang akan diambil untuk memastikan stabilitas harga dan stabilitas keuangan,” kata Kavcioglu. “Dalam konteks ini, kami tidak mengubah tingkat diskonto pada tahun 2022 pada bulan Januari-Maret.”

Inflasi harga konsumen diperkirakan akan meningkat menjadi 61,5% di bulan Maret. Pada saat yang sama, inflasi mungkin melambat menjadi 54 persen pada akhir tahun, menurut Reuters.

Menurut Reuters, JPMorgan Chase & Co. tidak memperkirakan perlambatan inflasi di bawah 60% pada akhir tahun ini.

“Ini berarti bahwa suku bunga riil akan tetap dalam defisit yang dalam untuk waktu yang lama,” kata Bank Investasi AS dalam sebuah catatan penelitian. “Ini tidak hanya membuat perang melawan inflasi menjadi lebih sulit, tetapi juga membuat lira rentan.”


Sumber : Keluaran SGP